Sabtu, 02 Maret 2013

SEORANG NELAYAN TUA DARI CAMBRILS




Waktu untuk makan! ("Gong")

Selamat datang, hello! Pada tanggal 21 Februari 2013, Benjamin Cousijnsen menerima pesan berikut dari malaikat utusan Tuhan.

Shalom! Saya menyapamu dalam nama Yeshua HaMashiach, Yesus Kristus. Saya seorang malaikat utusan Tuhan, my name is Elja. Sesungguhnya, aku menceritakan sebuah kisah dengan perumpamaan.

Saya pernah berada di Spanyol dekat Cambrils de Mar ..
Di sana saya melihat seorang nelayan Spanyol tua, yang berasal dari pelelangan ikan, yang berlangsung setiap sore. Dia datang dari Costa Dorada. Nelayan ini memang tahu seluruh Spanyol. Setiap kali ia berbicara tentang segala hal, dan apa yang ia ketahui dan apa yang dia tidak ketahui.

Satu-satunya hal yang Fernando tidak tahu, adalah bahwa saya, Elja, malaikat utusan Allah, datang untuknya dan seorang malaikat.
Fernando bertanya kepadaku pertanyaan. Ketika ia lelah dari semua ceritanya, ia berkata, "Apa yang kau dapatkan di sana?" ini apa yang nelayan, Fernando, sebutkan.
Oh, itu gong! Aku berkata, dan segera dilanjutkan dengan: Pada saat suara gong berkumandang, kau tidak dapat mendengar lagi oleh suara yang memekakkan telinga, malaikat utusan Tuhan memberitahukan.
Juga, gong yang dipukul, jika orang harus datang bersama-sama, dalam rangka untuk makan misalnya, atau untuk berbicara dengan satu sama lain. Jadi kau memukul gong. Kamu memanggil istrimu pada saat yang sama dengan suara yang keras. Seperti gong membuat suara sangat keras, tetapi tidak lebih memiliki nilai apapun . Gong memanggil.

Gong ini membangunkan Anda, jadi di sana masih banyak yang menyerupai gong ini.
Mereka membuat begitu banyak kebisingan, tetapi tidak melanjutkan pembicaraan.
Dan untuk benar-benar mengenal istrimu, dan begitu juga terhadap orang-orang, kau harus berbicara. Melalui ini, Anda benar-benar belajar untuk mencintai.
Juga , siapa yang mendengarkan sekarang: pesan ini adalah untuk Anda juga. Melalui ini, engkau benar-benar belajar untuk mengasihi.

Jika kau tidak benar-benar berbicara dari hati ke hati, maka kau hanya seperti gong yang berkumandang, suara yang keras dan tidak lebih.
Kemudian kau dan kau dan kau adalah gong berisik: suara, dan tidak ada lanjutan. Maka kau adalah sebuah gemerincing bel, suara! Dan tidak ada lanjutan! kau bisa bicara semua yang kau inginkan, dan menjadi sangat baik, dan berbicara dalam bahasa asing, atau menjadi terapis, atau seorang sarjana atau profesor, tetapi tanpa kasih terhadap yang lain, semua pembicaraan hampa.

Apakah engkau tahu, bahwa hal ini sedang dibicarakan, tentang kasih, di saku Alkitabmu? Saya berkata kepada nelayan, Fernando.

Dalam 1 Korintus 13 ayat 1, Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.

Sesungguhnya, iblis tidak dapat menghadapi kasih, dia membenci itu!
Yeshua HaMashiach, Yesus Kristus, berkata: Namun demikian berbicaralah, dari hati ke hati, dan memaafkan satu sama lain.

Baca 1 Korintus 13, ayat 4 sampai 6, bacalah ini untuk diri sendiri.

Jika engkau mendengar gong atau bel berdentang, ingat pesan ini.
Aku pergi sekarang, Nabi Benjamin Cousijnsen, Ruacha, Jeshu, Shalom! ("Gong")

Tidak ada komentar:

Posting Komentar