Minggu, 24 Maret 2013

DIDALAM PINTU GERBANG SURGA

Kesaksian dari Oden Hetrick



BAB 1 MALAIKAT DARI SURGA

Beberapa kali dia bertemu dg malaikat makhluk surga sebelum akhirnya dia bertemu langsung dg Tuhan Yesus
Di surga kasih memenuhi setiap orang.
Beberapa minggu kemudian saya melihat dan merasakan kehadiran malaikat yang ada di antara beberapa pohon persik. malaikat ini muncul pada roh saya sementara mata fisik saya masih terbuka lebar. Aku tidak tahu pada waktu itu, tetapi malaikat ini telah dikirim untuk mempersiapkan saya untuk kunjungan ke Surga. Malaikat itu mengatakan bahwa di surga semua orang saling mengasihi. Pernyataan ini agak mengejutkan karena semua yg aku tahu adalah pernikahan duniawi, di mana harus benar dan tepat, anda hanya mencintai satu orang. Tetapi malaikat itu terus menjelaskan bahwa cinta Surga adalah jauh lebih baik, jauh lebih kekal dan jauh lebih menyenangkan daripada bumi mengerti cinta. Cinta Surgawi berasal dari Allah dan memberikan kedamaian abadi yang sempurna. Ini membawa semangat, kepuasan yang menyenangkan untuk orang-orang yang membantu orang lain dan dengan demikian menunjukkan kasih mereka kepada semua orang. Tidak ada hukum melawan kasih bahwa Allah.

BAB 2 KUNJUNGAN PERTAMA SAYA KE SURGA

Banyak yang mempertanyakan tentang kunjungan saya ke surga - bagaimana aku sampai disana, dan bagaimana mereka bisa sampai di sana. 
Jadi di sini, secara singkat, adalah pemahaman saya tentang bagaimana ini terjadi. Nafas Allah ditiupkan ke Adam pada penciptaan, itu adalah Roh Allah, dan Adam menjadi hidup sebagai tubuh yang berisi jiwa, roh dan Roh Kudus. Roh-roh ini semua menempati ruang yang sama pada saat yang sama dalam tubuh manusia, sehingga Adam muncul sebagai satu orang.
Ketika saya mengunjungi surga, roh saya dan seorang malaikat yg dapat saya lihat adalah dibawa oleh Roh Allah yg tidak kelihatan, sementara tubuhku dan jiwa (sifat fisik) tetap di bumi. Untuk mendengar panggilan Roh Allah, aku menghabiskan banyak waktu dalam studi Alkitab dan doa, mengawasi dan menunggu. (Psa.130: 6)

BAB 3 TIGA DIVISI SURGA

Tabernakel Musa adalah contoh kota Allah.
Allah menyuruh Musa untuk membangun sebuah tempat di bumi di mana orang bisa bertemu untuk dosa-dosa mereka ditutupi dan belajar untuk menyembah Allah. Musa diberitahu untuk membangun tabernakel seperti pola. Pola itu, dan adalah, Kota Allah. Jadi Tabernakel Musa memiliki Tempat Maha Kudus didalam Tempat Kudus di mana para imam akan melayani; dan sekitar/diluar ini adalah daerah yang besar untuk masyarakat umum. kehadiran Allah diwujudkan dengan awan kemuliaan di Tempat Mahakudus.
Begitu juga ketika kita mendekati Allah yg tinggal di langit, kita datang lebih dahulu ke lingkungan luar yg besar, kemudian ke dalam Tempat Kudus, kemudian ke Tempat Maha Kudus di mana Allah duduk di atas takhta-Nya.

BAB 4 DAERAH PINGGIRAN SURGA.

Kota Surga berbentuk persegi empat seperti kubus, panjang dan lebar dan tinggi masing-masing sekitar 1500 mil. 
Tapi Kota Surga terlihat besar dan bundar - yang jauh lebih besar dari 1500 mil. Hal ini karena apa yang disebut lingkungan atau pinggiran kota. Kota Kudus itu persegi empat yang benar-benar dikelilingi dan tertutup oleh pinggiran kota. Tepi pinggiran luar kota ini sangat besar, bahkan jauh lebih besar daripada bumi. 
Dalam pinggiran kota ini orang-orang kudus pertama kali tiba ketika mereka datang dari bumi, dan dalam transisi dari bumi ke surga, mereka belajar banyak hal. 
Pertama, mereka belajar bahwa mereka masih bisa melihat, mendengar, membau, merasa, menyentuh dan mengingat, dan bahwa mereka memiliki bentuk seperti badan bumi mereka. Bentuk ini adalah roh mereka, sekarang keluar dari tubuh mereka. Ketika orang-orang kudus meninggalkan tubuh mereka di bumi, mereka memiliki rasa kebebasan seperti burung-burung terbang. Mereka menemukan pikiran mereka menjadi jernih dan penglihatan mereka dapat melihat baik alam fisik maupun alam roh.
Kota Surga dengan pinggirannya, tempat yang Kudus dan tempat yang Maha Kudus adalah seperti planet, mandiri dengan segala cara untuk menyediakan kebutuhan bagi makhluk kekal, seperti bumi mampu mempertahankan kehidupan fisik.

Ia membangun tempat kudus-Nya setinggi langit, laksana bumi yang didasarkan-Nya untuk selama-lamanya;
Mazmur 78:69
Namun Kota Surga bersinar lebih terang daripada planet, melainkan bersinar seperti matahari karena Kerajaan Allah.
Pada waktu itulah orang-orang benar akan bercahaya seperti matahari dalam Kerajaan Bapa mereka. Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengar!"
Matius 13:43
Agar Kerajaan Allah (juga disebut Tahta Allah) terlihat di langit, maka tempat itu harus menjadi sangat besar.
Dan berbicara tentang ukuran, Yesus berkata kepada pengikut-Nya:
"Siapakah di antara kamu yg dengan pikirannya /kekuatirannya
dapat menambahkan satu hasta untuk (perawakannya-KJV) nya? "
Matius 6:27
Jawabannya, tentu saja, mereka tidak bisa, dan karena itu seharusnya tidak khawatir tentang besok. Tapi Yesus mengungkapkan rahasia bahwa di Surga kita dapat oleh pikiran untuk menambahkan satu hasta tinggi kita. Dalam kunjungan saya ke surga saya melihat bahwa orang-orang tampak sekitar lima feet (1,525M). 
Di bumi satu hasta adalah 18 inci, tapi di surga hasta adalah 21 inci. Jadi orang di Surga tiga hasta tinggi akan 63 inci, atau 160 cm . Tetapi ketika giliran mereka untuk menyembah Allah dihadapan Arasy-Nya, mereka menambahkan satu hasta 21-inci untuk perawakan mereka yang membuat mereka tujuh feet (213,5 cm).
Sekarang ini pinggiran Kota Surga sangat mirip bumi, dengan rumput, bunga, pohon, bayangan, burung, dan hewan. Ini adalah tempat di mana prinsip-prinsip rohani harus dipelajari oleh orang-orang kudus, yang di bumi belum berpikiran rohani. Tidak benar bahwa kita tiba-tiba kita tahu segalanya ketika kita sampai ke Surga. Kristen di bumi diingatkan oleh Kitab Suci,
Usahakanlah-(belajarlah-KJV) supaya engkau layak di hadapan Allah
2 Timotius 2:15
Beberapa orang kudus tiba di kebun ini, ingin tinggal di sini, tetapi mereka didorong untuk pindah ke kemuliaan yang lebih tinggi. Dan berbicara tentang perjalanan, sangat mungkin di Surga untuk pergi dari tempat ke tempat langsung, dengan pikiran. Tapi akan lebih menarik dan menyenangkan untuk perjalanan perlahan dan menikmati pemandangan. 
Ada dua metode perjalanan lambat:
1 / Kita bisa bergerak melalui udara seanggun burung merpati putih di langit bumi. Paling lambat perjalanan dilakukan dengan cara ini.
2 / Beberapa pengunjung ke Surga telah menyebut kendaraan dengan nama kereta. Itu semua benar, tapi apa yang telah saya lihat hanya kursi tanpa kuda berapi atau roda, dan kursi itu tidak begitu rumit. Kursi itu hanya melayani tujuan mereka dan kemudian menghilang. Kereta ini datang dalam semua ukuran mulai dengan kursi ganda terbuka untuk dua teman, sampai besar, kereta terbuka tipe bus dengan banyak kursi ganda.
Kereta ini berjalan di darat, di air, atau di udara, dan ini adalah cara berjalannya: Roh Allah menyelaraskan semua aktivitas di Surga, memutuskan kapan dan di mana tindakan itu harus terjadi. Ketika orang-orang kudus mendengar panggilan Roh Allah, emosi mereka merespon dengan keinginan menyenangkan untuk pergi, dan Roh Allah bergerak mengendalikan kereta di mana mereka naik.

BAB 5, 6 dan 7
BAB 5 BELAJAR PRINSIP ROHANI

Sekarang sebagai orang-orang kudus di surga mereka berhenti sejenak di pinggiran kota ini untuk belajar realitas spiritual, mereka sedang dipersiapkan untuk memahami dan menikmati apa yang mereka akan alami di Kota Kudus. Satu hal yang mereka pelajari adalah perbedaan antara orang-orang kudus di bumi secara fisik dan orang-orang kudus di Surga secara rohani.
Tuhan menciptakan kita dalam tiga bagian: roh, jiwa, dan tubuh, tetapi orang yang nyata (saya yg sebenarnya) adalah jiwaku. Pikiranku, hatiku, memori saya, emosi saya, daya nalar saya - ini diriku yang sebenarnya. Ini adalah jiwaku. Ini adalah orang yang nyata, tak terlihat, dan abadi. jiwa saya adalah berbentuk seperti tubuh saya.
Tuhan memberi kita roh sehingga kita bisa mengenal Dia dan hidup di tingkat yang lebih tinggi daripada hewan. Tapi karena ketidaktaatan Adam ada dosa pada setiap jiwa, tertanam di setiap kepribadian, dan satu-satunya cara untuk menyelamatkan diri adalah dengan minta kepada Yesus supaya menghapus dosa-dosa kita, menyelamatkan kita dari hukuman kekal, dan menebus kita untuk hidup kekal bersama Dia di surga.
Jiwa yang berdosa menggunakan tubuh untuk kepuasan dalam kesenangan dosa. Tapi jiwa yang ditebus, yang dibebaskan dari dosa yg mendarah daging, adalah bersatu dengan roh, dan sambil menikmati hal-hal dari Allah dalam kehidupan ini, berharap untuk kesenangan spiritual dalam kebahagiaan surgawi yang kekal.

Karena keinginan daging adalah maut, tetapi keinginan Roh adalah hidup dan damai sejahtera.
Roma 8:06
Jiwa dan roh yg sudah ditebus menempati ruang yang sama pada saat yang sama di dalam tubuh, dan di Surga mereka muncul sebagai satu orang roh. Roh di surga tidak memiliki kelemahan dan tidak ada tanda-tanda usia, tetapi mereka dikenali sebagai orang yang sama yang tinggal di tubuh debu di bumi. Setelah tubuh debu dibangkitkan dan diubah, orang-orang kudus akan hidup di Surga dalam tubuh kemuliaan seperti Yesus.
Maka nampak kepada mereka Musa dan Elia sedang berbicara dengan Dia.
Kata Petrus kepada Yesus: "Tuhan, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Jika Engkau mau, biarlah kudirikan di sini tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia."
Matius 17:3-4

BAB 6 RAHASIA KEINDAHAN SURGA

Perjanjian rahasia Tuhan adalah persahabatan abadi. Pertimbangkan bahwa ketika Allah menciptakan bumi ini, Dia menempatkan dua sahabat tidak berdosa di surga sempurna dan memiliki persekutuan ilahi dengan mereka. Persahabatan di surga dan persekutuan dengan Pencipta mereka adalah kehendak Allah yg sempurna, karena Allah menyebut penciptaan ini baik dan kemudian Dia memberkatinya.
Ya, Adam dan Hawa berdosa dan kehilangan cahaya yang meliputi mereka, tetapi seekor binatang disembelih sehingga kulitnya bisa menutupi tubuh mereka. Hewan yg disembelih ini juga merupakan pengganti sementara hukuman mati mereka yg harus dibayar oleh penumpahan darah, sampai Yesus menjadi Korban tertinggi untuk dosa. 
Adam dan Hawa sekarang berteman di Surga dengan perjanjian kekal.
Perhatikan juga bahwa Yesus memanggil diriNya Mempelai Pria (Mat.9: 15) dan bahwa Dia datang ke dunia untuk membeli untuk diriNya sahabat kekal dengan memberikan hidup-Nya dan darahNya. (Eph.5: 25)
Ada perbandingan yang luar biasa antara Adam dan Yesus:
1 / Adam adalah representasi dari Kristus. Eve merupakan perwakilan dari Gereja, Mempelai Kristus.
2 / desain Allah adalah bagi mereka untuk tinggal di surga dan berkomunikasi dengan-Nya. Yesus dan MempelaiNya, Gereja, akan tinggal di surga selamanya di hadirat Allah.
3 / Ketika Adam melihat bahwa Hawa telah memakan buah terlarang, ia memilih untuk mengambil bagian juga. kasih yang mendalam baginya, membuatnya bersedia menanggung konsekuensi bersama Hawa, dari pada dipisahkan dari Hawa. Yesus memilih menjadi dosa karena kita, dan menderita konsekuensi dari kematian, sehingga Mempelai bisa bersama-Nya.
4 / Adam ditidurkan dan Hawa dibentuk dari tulang rusuk di sisinya. Yesus jatuh tertidur (meninggal) di kayu salib, dan dari sisi-Nya mengalir darah yang membersihkan dosa dari orang-orang yang akan menjadi Mempelai Kristus.

BAB 7 PERSAHABATAN DI SURGA

Adam dan Yesus bukan satu-satunya yang akan memiliki teman abadi di surga, karena persekutuan dan kebersamaan adalah tujuan penciptaan ini. Anda lihat, ketika Allah membuat Hawa untuk Adam, bukan seolah-olah Dia membuat apel lain. Seolah-olah Dia potong satu apel menjadi dua. Adam dibagi menjadi dua makhluk - satu maskulin, dan satu feminin. Divisi ini tidak hanya dalam bidang fisik, melainkan juga dalam spiritual, alam mental dan emosional. Itulah sebabnya hubungan erat di bumi tidak sepenuhnya memenuhi keinginan laki-laki dan perempuan untuk ditemani. Harus ada hubungan tidak terpengaruh oleh waktu atau ruang atau kematian - suatu hubungan yang menyatukan dua jiwa, dua pikiran dan dua hati.
Pertimbangkan beberapa kata Yesus tentang pernikahan (Lukas 20:34-38).
"Jawab Yesus kepada mereka: "Orang-orang dunia ini kawin dan dikawinkan, ..."
Kata Yunani la digunakan untuk 'menikah' berarti, 'bersatu untuk tujuan reproduksi fisik.
" Hal ini diperlukan di bumi karena tubuh fisik bisa mati.
"... Tapi anak-anak (laki-laki dan perempuan) dari kebangkitan ... tidak bisa mati."
Mereka adalah kekal, berwujud spiritual seperti malaikat. Tapi mereka lebih dari malaikat. Mereka adalah putra dan putri Allah. Yesus tidak membatalkan persahabatan di Surga, Dia hanya menjelaskan bahwa makhluk yang tidak mati, tidak bereproduksi.
Di bumi ini makhluk hidup feminin dalam tubuh perempuan yang terdiri dari daging dan darah dan fisik dan sementara. Di Surga ia hidup di tubuh rohani yang kekal. Dia masih feminin dan memiliki bentuk wanita, tetapi dia tidak lagi perempuan. tubuh kemuliaan rohani tidak memiliki organ reproduksi, karena daging dan darah tidak masuk Surga. Hal yang sama berlaku bagi pria. Di Surga ia hidup di tubuh rohani. Dia masih terlihat seperti seorang laki-laki, dan ia masih maskulin, tapi ia tidak lagi laki-laki.
Ya, ada hubungan antara seorang pria dan seorang wanita di Surga, tapi disana kita hidup di tubuh yg dimuliakan, tidak dalam tubuh fisik. Dan hanya di rumah Allah akan ada persahabatan selamanya.
"Dan Aku akan menjadi Bapamu, dan kamu akan menjadi anak-anak-Ku laki-laki dan anak-anak-Ku perempuan demikianlah firman Tuhan, Yang Mahakuasa." ... "
2 Korintus 6:18
Sekarang perhatikan fakta keenam:
1 / Yesus membayar harga tertinggi untuk mendapatkan pengantin.
2 / Ketika Tuhan menciptakan Hawa untuk Adam, Ia menetapkan persahabatan yang kekal, karena tidak ada kematian pada saat itu.
3 / Maskulin tidak lengkap tanpa yang feminin, karena didalam Adam mereka diciptakan sebagai satu.
4 / Setiap anak yang lahir untuk ras Adam hanya setengah dari satu manusia yang sempurna.
5 / Cinta adalah kekal.
6 / Setiap orang dari kita, seperti Yesus, ingin sahabat yg kekal.
Oleh karena itu, sama seperti Allah membuat makanan untuk tubuh yg lapar, dan udara bagi burung-burung untuk terbang, sehingga Ia telah membuat surga untuk kekasih. Tapi satu-satunya cara untuk masuk surga adalah Yesus - jalan, kebenaran, dan kehidupan (Yohanes 14:6).

BAB 8 MENJAWAB BEBERAPA PERTANYAAN

Q = pertanyaan
A = jawaban

Q / Apakah orang yang belum menikah memiliki teman di Surga?
A / Ya. Sama seperti Allah memilih Hawa untuk Adam, maka Dia akan memilih teman di Surga. Yesus tidak menikah di bumi, tetapi Wahyu 19:1-9 mencatat pernikahan-Nya di Surga.
Q / Apakah pasangan saya di bumi menjadi teman saya di Surga?
A / Banyak orang Kristen yg menikah memiliki persahabatan yang mencakup mental, emosional dan spiritual. Mereka berbagi kasih yang tidak bisa dihalangi oleh jarak, waktu dan kematian. Dan karena hidup mereka di bumi adalah berbahagia, mereka berkeinginan untuk bersama di Surga, dan saya percaya Tuhan akan memberikan keinginan mereka. Di sisi lain, banyak pernikahan tidak bahagia, tapi jangan biarkan sebuah perkawinan tidak bahagia membuat kamu menentang konsep perjanjian pendamping. Tuhan membuat teman untuk Adam dan dia tidak mau berpisah dengan; dan Dia tahu bagaimana memilih teman yg sangat memuaskan di Surga untuk setiap anak yg diselamatkan dari ras Adam. Jika kita mentaati aturan-Nya di sini, Ia akan menepati janji-Nya di sana.

Q / Jika tidak ada perkawinan di surga, bagaimana teman mengungkapkan cinta?
A / Respon biologis bukanlah cinta, melainkan hanya sebuah ekspresi cinta. Tapi Tuhan harus membuatnya menjadi hanya keintiman fisik kalau tidak ras manusia akan punah. Di surga ada tujuh keintiman, tetapi secara rohani, dan salah satu dari mereka akan membuat hubungan duniawi tampak seperti mimpi buruk jika dibandingkan. Keintiman abadi akan dijelaskan di Kota Suci di mana kita akan segera pergi. Tapi berikut adalah pengenalan singkat.
Roh terlihat seperti orang, tapi dua orang dari mereka bisa menempati ruang yang sama pada waktu yang sama dan muncul sebagai satu orang. Hal ini sebabnya mengapa jiwa dan roh dapat tinggal bersama dalam satu tubuh, mereka sedang intim satu sama lain dan dengan tubuh itu. Ketakutan kematian adalah bukti bahwa jiwa dan roh sangat senang dengan kehidupan di dalam tubuh.

Pertemanan di Surga (mereka dipersatukan oleh Tuhan) akan tinggal di tubuh kemuliaan rohani dan juga akan dapat menempati ruang yang sama pada saat yang sama, yang maskulin dan feminin muncul sebagai satu orang, bersatu sebagai dua suara menyanyi duet . Tidak ada di dunia ini yang dapat dibandingkan dengan kenikmatan keintiman abadi ini.
Roh Allah dan roh saya juga senang untuk bersama dalam satu tubuh saya, karena ketika saya mengabdikan hidup saya kepada Tuhan, saya sangat bahagia itu sebabnya selama berjam-jam aku tidak bisa bicara, hanya tertawa. Dan keintiman rohani ini akan berlangsung terus selamanya dalam tubuh kemuliaan saya di surga.
"karena orang yang sesat adalah kekejian bagi TUHAN, tetapi dengan orang jujur Ia bergaul erat."
"The Lord is intimate with the upright."
Amsal 3:32
Hubungan yg berbahagia dengan Roh Allah diperlukan sebelum orang memasuki pintu gerbang Kota Suci.

BAB 9 MELALUI GERBANG

Kami siap sekarang untuk mendekati Kota Allah yang kekal. Dan kita akan melihat hal-hal yang sangat besar dan sangat berbeda, hal yang sangat rumit, rinci dan indah, dan sulit untuk digambarkan. Tapi aku akan melakukan yang terbaik dengan bantuan Tuhan untuk menggambarkan hal-hal ini untuk Anda, seperti yang dilakukan rasul Yohanes dalam Wahyu 21 dan 22.
Kota ini dibangun oleh Allah adalah rumah Bapa, suatu pemandangan yang sangat mengharukan untuk disaksikan umat tebusanNya, bukan hanya karena indah dan terang, tetapi karena pengaruh emosional pada orang-orang yang tulus tentang hubungan mereka dengan Yesus, dan yang ingin tinggal dengan-Nya dalam rumah BapaNya.
(Banyak dari kita senang tinggal disana, yg mana terasa pulang ke rumah. Itu rumah saya yg kekal. Saya senang dg rumah-rumah dan harta di sana, dan saya ingin tinggal di sana, tetapi Allah telah meminta saya untuk memberitahu Anda tentang hal itu. )
Rasul Yohanes menggambarkan tembok kota ini sebagai "besar dan tinggi, dan karena kita dekat, tampaknya menjangkau keluar dari pandangan. Di dinding timur, dihadapan kami, ada tiga pintu gerbang. Masing-masing dikelilingi oleh lengkungan besar berwarna-warni memiliki penampilan jendela kaca patri. Dua belas pondasi ditutup dengan batu-batu mulia dari dua belas warna yang berbeda - satu warna permata untuk pondasi masing-masing. Warna yang begitu diatur seolah-olah Kota itu duduk di atas pelangi dan kadang-kadang dikelilingi olehnya.
Ketika kita berbicara dan bernyanyi tentang gerbang timur, kita mengacu ke gerbang pusat di dinding timur Kota Tuhan. Pintu gerbang ini sangat penting karena ketika Allah dan Yesus duduk di Takhta Surga, mereka menghadap bagian dalam gerbang timur ini.
Melalui gerbang timur ini juga Yesus akan memimpin orang-orang kudus saat rapture masuk ke Kota Kudus untuk makan dari Pohon Kehidupan, untuk pesta di dalam perjamuan kawin Anak Domba, dan mengisi hidup keabadian berkuasa dan memerintah dengan-Nya.
Ketika orang-orang kudus datang melihat kota indah ini dan melalui gerbang timur, dan ketika realitas rohani yang mulia akan rumah kekal terlihat oleh kami, kita akan begitu penuh dengan sukacita ilahi sehingga kita akan berteriak halleluyah dan pujian kepada Allah seperti yang kita tidak pernah tahu bisa datang dari hati terdalam kita.
Ini akan menjadi penggenapan surgawi akan apa yang terjadi ketika Yesus naik penuh kemenangan ke dalam kota Yerusalem duniawi. Di bumi Dia ditolak, tetapi di Surga kita semua akan diterima.
Rasul Yohanes berkata masing-masing gerbang adalah sebuah mutiara dan semua kedua belas gerbang mutiara tidak pernah tertutup. Mutiara berwarna putih susu dan transparan, kita dapat melihat ke dalam mutiara, tapi kita tidak dapat melihat melaluinya. Takhta Surgawi Allah dan Yesus juga memiliki penampilan semi-transparan putih terang seperti mutiara. Gerbang seperti mutiara karena mereka terkonsentrasi cahaya putih. 
Kita bisa melihat ke dalam cahaya ini, tetapi kita tidak dapat melihat melaluinya. Kami bisa, bagaimanapun, melewati gerbang mutiara ini. Itulah mengapa dikatakan tidak pernah tutup. Tapi itu tidak berarti terbuka seperti pintu di bumi yang terbuka. (Yesus di bumi melewati pintu tertutup dalam tubuh kemuliaanNya.)

Setelah kami masuk melalui pintu gerbang mutiara yg putih terang, kita melihat sebuah lorong besar. Dengan langit-langit yang tinggi berkubah dan koridor yang lebar, sekitar 66 meter, karena dinding kota ini adalah 66 meteri tebal. Tidak ada perlengkapan pencahayaan di sini. Cahaya datang dari Takhta Allah dan mulai sebagai cahaya yang sangat terang putih. Kemudian cahaya ini menyebar melalui, dan terpantul oleh, struktur seperti permata-Kota ini, ada muncul sebuah spektrum pelangi yang merupakan campuran dari lima warna utama: emas, biru, ungu, merah dan hijau.
Jadi kita melihat bahwa efek pelangi tidak hanya ada di dua belas pondasi, tetapi di seluruh Kota, dengan warna pertama, emas, yang dominan di banyak waktu.
Lengkungan ke kiri dan kanan, berbentuk seperti sepertiga dari lingkaran, atau seperti pelangi, mengarah ke kamar yang di bumi akan disebut kantor bisnis. Di sini malaikat yang menjaga pintu gerbang telah mencatat nama, status spiritual dan karya-karya setiap orang suci Allah. Di lorong ini kita akan disambut oleh malaikat penjaga gerbang dengan gembira karena ia tahu siapa kita dan karena malaikat membawa hanya mereka yang layak untuk memasuki Kota ini. 
Di dalam gerbang ini adalah salah satu tempat di mana Yesus menyambut orang-Nya.

BAB 10 MASUK KE KOTA

Di depan kita sekarang adalah daerah Kota yang disebut surga di sebelah kanan Bapa, Tempat Kudus dan pelataran luar. 
Di sini kita melihat jalan-jalan emas, Pohon Kehidupan dan Sungai Kehidupan. Pohon kehidupan adalah deretan pohon di kedua sisi sungai dan pohon-pohon ini menghasilkan dua belas jenis buah, satu untuk setiap bulan dalam setahun. Tapi ada lebih dari satu jenis buah matang pada satu waktu. Satu buah diberikan kepada pengunjung untuk dirasakan, berbentuk seperti pir, rasanya seperti buah persik matang lembut, dan sangat berair seperti jus yang mana airnya akan membasahi lengan dan menetes dari siku Anda. (Sebelum seorang imam Perjanjian Lama masuk ke Kemah Suci untuk melayani Tuhan, ia harus mencuci tangannya dan untuk memastikan dia menggunakan air yg cukup, air harus membasahi lengan dan menetes dari siku) Tapi, jangan khawatir , jus buah dari surga mengering dengan cepat dan tidak menodai pakaian indah Anda.

Barisan Pohon Kehidupan selalu penuh dengan buah. Semakin cepat dipetik, semakin cepat tumbuh kembali, dan apa yang tersisa yaitu bijinya akan menghilang. Pepohonan selalu dipenuhi dengan bunga dan buah pada saat yang bersamaan. Bunga ini memiliki aroma yang menyenangkan yang mengisi udara dan memberkati orang-orang kudus yang berkumpul di sana.
Sahabat di surga menghabiskan banyak waktu yg menyenangkan di taman dan berbicara, bernyanyi dan tertawa. Bahkan, ada selalu seseorang yang tertawa geli. Kami masing-masing bergantian mengekspresikan cinta dan senang kita dengan tawa ketika kami menikmati buah lezat dan harum bunga berwarna-warni, atau seperti waktu kita menyeberang, berjalan, dan bermain di sungai yg lebarnya bermil-mil itu.
Suatu hari malaikat pemandu saya berkata, "Hari ini kita akan melangkah ke dalam Sungai kristal Kehidupan."
Aku berkata, "Tapi aku pakai sepatu."
Lalu aku melihat kaki saya tapi ternyata tidak pakai sepatu. kaki saya tidak pernah kuperhatikan sebelumnya dalam kunjungan surgawi saya, saya hanya beranggapan aku pakai sepatu. Mungkin ini karena kita memakainya sepanjang waktu di bumi, atau mungkin itu karena sebuah lagu lama tentang orang memakai sepatu dan berjalan di seluruh Surga. Saya tidak berpikir kita memakai sepatu di Surga dan saya tahu kami tidak berjalan - kita bergerak dengan anggun seperti diatas sepatu roda.
Jadi kami melangkah ke dalam sungai dan pengalaman itu sangat berkesan dan menggairahkan. Ini adalah pengalaman pertama saya dalam menyentuh air Sungai Surga.
Sungai kristal Kehidupan ini tidak dingin dan basah seperti air duniawi. Kita bisa bernapas di bawah permukaan karena air ini adalah manifestasi atau perwujudan dari Roh Allah. Berjalan di sungai ini adalah berjalan dalam Roh, dan perairan ini menghapus kenangan bekas luka dan dosa dari jiwa dan pikiran orang-orang kudus yang rumahnya ada di surga. Dosa sendiri, tentu saja, harus dihapus di bumi oleh darah Tuhan Yesus.
"yang telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, kepunyaan-Nya sendiri, yang rajin berbuat baik. "
Titus 2:14
Jalan-jalan emas di kedua sisi sungai. Dekat dengan air, jalan mulai miring ke bawah dan terus ke bawah air yang membentuk dasar sungai. Jalan-jalan emas jelas, tetapi mereka melihat emas karena mencerminkan warna dominan emas di Kota. Di sini lagi efek seperti mutiara - kita dapat melihat ke jalan, tetapi kita tidak dapat melihat menembusnya. Sungai juga jelas tapi lebih berkilau seperti perak. Jalan-jalan di kedua sisi sungai dan masing-masing sekitar 90 kaki (27,5 M) lebar. Di tengah masing-masing jalan adalah 30 kaki (9 M) rumput hijau yang luas dengan deretan pohon, mirip seperti jalan raya. Pohon-pohon yang disebut Pohon Kehidupan dengan dua belas buah-buahan yang berbeda, satu untuk setiap bulannya. rumput terbuat dari rumput tebal pendek tumbuh diatas pasir putih. Ada juga tempat bunga wangi berwarna-warni dirancang dan diatur artistik. Taman pohon, jalan-jalan, dan sungai membentuk dua belas putaran keliling dari pusat ke luar Kota ke gerbang timur. Taman ini adalah sekitar 26,000 mil (hampir 8 KM) panjang dan dengan mudah dapat mengakomodasi 144.000.000 orang. 
Tetapi dalam semua kunjungan saya ke tempat ini, ada tampaknya sangat sedikit orang di sini.
Beberapa orang bertanya-tanya tentang hubungan keluarga di Surga. Kebersamaan di sini adalah berbeda dari yang ada di dunia, karena, bahkan mereka yang tidak punya keluarga di bumi memiliki teman di sini, dari yang mereka tak pernah menjadi bagian. Kami berkali-kali mengadakan perjamuan di rumah kami untuk teman dan keluarga tapi mereka semua membawa teman mereka. Dan ketika kami menghadiri jamuan makan lain, kita pergi sebagai teman. Seperti Eden dibuat surga yang kekal untuk Adam dan Hawa sampai mereka jatuh, demikian Surga dibuat untuk sahabat yang dikembalikan dari kejatuhan oleh Yesus, untuk menjadi kekasih abadi.
Tidak ada keluarga di sini seperti ada di bumi. Tapi dalam arti rohani, orang-orang yang ada di sini semuanya satu keluarga di rumah besar Bapa Surgawi. Kita bisa berkomunikasi dengan pikiran, tetapi karena kita tidak bisa mendengar dan berbicara dengan semua orang sekaligus, persekutuan paling sering manusia di Surga adalah antar sahabat.
Ada juga kelompok-kelompok kecil dari teman bicara, Anda bisa mengatakan, semua sekaligus. Dan ada kelompok yang lebih besar mendengarkan orang yang menarik, dan ada juga jemaat untuk mendengarkan presentasi atau menonton video.

BAB 11 PAKAIAN SURGA

Ada tiga pakaian yang berbeda di sini: pakaian kerendahan hati; jubah kebenaran, dan pakaian pujian. 
Agar berpakaian lengkap, kami menempatkan mereka di dalam urutan itu. Di sini, di daerah surga ini di antara pinggiran dan Tempat Mahakudus, tubuh orang-orang kudus benar-benar tertutup dengan cahaya putih permanen. Jasad bisa tubuh roh atau badan yg dimuliakan, keduanya putih. Karena aku terbiasa dengan warna kulit babi makhluk bumi, saya pikir putih agak membosankan. Tapi mereka mengatakan bahwa aku akan belajar untuk menghargai penampilan putih buram lembut mereka - dan aku melakukannya. Tapi ada warna rambut, mata dan bibir mereka.

Pakaian pertama ini meliputi tubuh yg putih lembut bercahaya adalah pakaian kerendahan hati. Panjang dan berwarna putih, terlihat seperti beludru lembut buram dan cocok dengan sangat rapi karena disesuaikan dengan sempurna. Pakaian kerendahan hati ini adalah untuk penggunaan sehari-hari di sekitar rumah dan untuk melakukan pelayanan yang rendah hati. Hal ini juga disebut jubah keselamatan.
Lalu ada pakaian putih bersinar dari lenan halus yang disebut jubah kebenaran. Pakaian ini dikenakan di luar dan benar-benar menutupi pakaian kerendahan hati. Jubah kebenaran ini panjangnya sampai ke kaki dan juga disesuaikan dg rapi.
"Tetapi di Sardis ada beberapa orang yang tidak mencemarkan pakaiannya; mereka akan berjalan dengan Aku dalam pakaian putih, karena mereka adalah layak untuk itu.. "
Wahyu 03:04
Baik pria dan wanita berpakaian sama tetapi bentuk maskulin dan feminin dapat dibedakan, bahkan ketika mereka berpakaian lengkap. Pakaian yg bersinar ini dipakai untuk perjamuan, untuk persekutuan di Pohon Kehidupan dan Sungai Kehidupan dan kegiatan sosial lainnya di dalam Tempat Kudus.
Pakaian terakhir adalah seperti mantel dan tak berlengan. Ini dipakai untuk memuji dan kegiatan ibadah di Tempat Maha Kudus. Pakaian ini sangat indah berbenang emas dan dihiasi permata. Untuk dapat memakai semua jubah Surga berbicara tentang keselamatan, kebenaran dan pujian. Pakaian ini dibandingkan dengan pakaian yang dikenakan oleh Harun, Imam Besar.
Ketika Imam Besar, di zaman Perjanjian Lama, masuk ke Tempat Maha Kudus Kemah Suci Musa untuk melayani di hadapan Tuhan, pakaian pertamanya adalah sebuah kain putih bersulam mantel. Di atas semua itu adalah jubah biru dengan lonceng-lonceng emas diantara buah delima di sekitar tepinya. Diluarnya adalah suatu efod linen berwarna biru, ungu, kirmizi dan emas. Di pinggang adalah sebuah korset. Pada dada emasnya dua belas batu permata dalam empat baris. 1 / Sardius, Topaz, Inas, 2 / Emerald, Sapphire, Diamond, 3 / Jacinth, Agate, Amethyst, 4 / Beryl, Onyx, Jasper. Pada kepalanya adalah topi uskup. Di tangannya adalah pedupaan penuh dengan kemenyan.
Di surga kita tidak peduli besok karena kami sangat bahagia dan puas hari ini, tetapi kita menandai periode waktu. Hari-hari adalah 24 jam panjang dan tidak ada malam di sini, tapi ada waktu tenang dengan cahaya redup sekitar tujuh jam. 17 jam lainnya adalah bagian cahata terang dalam hari itu, dengan emas sebagai warna dominan dan biru sebagai warna utama berikutnya. Hari ini dimulai dengan fajar dari kecerahan. Selama waktu-cahaya redup, sahabat yang bersama-sama di rumah-rumah mereka berbaring, berbicara, menyanyi untuk satu sama lain, menikmati taman kacang dan rempah-rempah, melihat adegan audio-visual pengetahuan atau hiburan, dan hal-hal lain yang anda akan pelajari saat anda datang ke sini untuk tinggal.
Ada juga jadwal acara tujuh hari, hari ketujuh yang sebagian besar untuk kegiatan ibadah dijelaskan kemudian. Ada dua belas bulan dalam satu tahun, 1000 tahun dalam millennium, 7000 tahun dalam zaman dan tujuh zaman atau 49.000 tahun (atau 1000 generasi berbicara duniawi).
Lihatlah sekarang menuju pusat surga, kita melihat bahwa tanah membentuk lereng ke atas dan kalau kita mengikuti jalan lurus yang mengarah dari pintu timur ke struktur tinggi di depan kami. Ini adalah Tempat Maha Kudus di mana Allah dibuat terlihat pada Arasy-Nya. Kami akan berkunjung ke sana segera tetapi, sebelum itu mari kita melihat istana saya.

BAB 12 NEGERI RUMAH ISTANA

Rumah ini dikelilingi oleh sekitar sepuluh hektar tanah dan kira-kira satu acre taman bunga. Halaman depan dikelilingi oleh pagar tanaman bunga setinggi 7 kaki dan selalu mekar bunganya, dan gerbangnya adalah pagar tanaman berbentuk hati terbuka, dipenuhi dengan bunga mawar merah besar dan wangi tapi tanpa duri. 
Pagar tanaman ini memiliki kursi didalamnya di sebelah kiri dan di kanan. Aku punya banyak kenangan indah dari kunjungan saya ke tempat ini.

Rumah ini memiliki tiga tingkat dengan menara lima lantai di sudut kanan depan. 

Sebuah pintu besar ganda di menara ini membawa kami ke sebuah ruang bundar besar sekitar enam meter diameternya. Ke kanan, pintu mengarah ke ruang perjamuan besar. 
Ke kiri pintu mengarah ke ruang tamu besar atau ruang sosial. 
Di tengah adalah tangga ke lantai atas dan pintu ke dapur dan belakang rumah. 
Halaman belakang adalah kebun rempah-rempah, bunga, buah-buahan dan kacang-kacangan dengan pagar bunga mawar disini sahabat bersekutu bersama dan dengan Yesus. Yesus muncul di bumi hanya satu tempat pada suatu waktu. 
Di sini, Yesus muncul banyak tempat pada saat yang sama.
"Hai, penghuni kebun, teman-teman memperhatikan suaramu, perdengarkanlah itu kepadaku. "
Kidung Agung 8:13
Di lantai dua ada perpustakaan, ruang musik berisi instrumen seperti piano besar dengan tiga keyboard, dan balkon terbuka besar menghadap taman rempah-rempah. Di lantai tiga ada ruang untuk belajar, meditasi dan pelayan. Ada orang-orang kudus yang menginginkan hanya sebuah tempat kecil di surga dan mereka adalah hamba di sini dan penunggu pintu dan pengasuh. Mereka menikmati melihatnya bahwa buah dari taman itu dipetik, dikeringkan dan disimpan dengan kacang dan rempah-rempah dalam persiapan untuk perjamuan.

Pada saat jamuan makan, para sahabat yang memiliki rumah mengundang tamu-tamu mereka yang datang sebagai sahabat. Yesus duduk di kepala meja sementara pemilik rumah duduk di ujung meja hamba. Kami duduk di kursi untuk dua orang dan makan dan mendengarkan Yesus menceritakan hal-hal indah yg akan kita pelajari dan dilihat dan dilakukan di Surga. Ada Roh kasih yang sangat menyenangkan dan persekutuan. 

Piring-piring berjalan dari kiri ke kanan berisi hidangan kecil seperti cangkir kacang mentega dan buah kering berbumbu. 
Ada musik lembut merdu oleh paduan suara malaikat sementara karangan bunga bunga berwarna-warni mengisi udara dengan aroma harum.
Pada tingkat bawah rumah ini adalah sebuah perbendaharaan. 

Ini berisi barisan kotak terbuat dari kaca. Kotak ini sekitar 2 kaki (60 cm) lebar, 4 kaki (1,2 M) panjang dan 60 cm dalamnya, masing-masing diisi dengan permata dari warna yang berbeda. Ketika saya pertama kali melihat harta ini, aku berseru kepada malaikat yang membimbing saya, "Apakah ini milikku dan bagaimana saya mendapatkan semua ini?" 
Saya diberitahu bahwa Allah dengan murah hati menghadiahi orang-orang kudus-Nya bahkan untuk tindakan kebaikan terkecil sekalipun.
Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, yang karena rahmat-Nya yang besar telah melahirkan kita kembali oleh kebangkitan Yesus Kristus dari antara orang mati, kepada suatu hidup yang penuh pengharapan,
untuk menerima suatu bagian yang tidak dapat binasa, yang tidak dapat cemar dan yang tidak dapat layu, yang tersimpan di sorga bagi kamu.
1 Petrus 1:3-4
Dan barangsiapa memberi air sejuk secangkir sajapun kepada salah seorang yang kecil ini, karena ia murid-Ku, Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia tidak akan kehilangan upahnya dari padanya."
(Matius 10:42)

Tempat Kudus di Surga ini adalah tempat yang menyenangkan, tetapi ada jauh lebih besar kemuliaan untuk dinikmati oleh orang-orang kudus yang mencari wajah Allah Maha Tinggi. Terpujilah Nama-Nya selamanya!.

BAB 13 BAIT ALLAH DI SURGA


Lihatlah lagi sekarang menuju pusat surga, kami melihat menara bundar di tengah-tengah Kota Surga. Diameternya 300 mil dan hampir seribu mil tingginya. Jika anda bertanya-tanya tentang jarak yg besar Surga, pertimbangkan bahwa bulan lebih dari 230.000 mil di atas bumi dan kita berpikir tidak ada jarak ini ketika kita melihat bulan. 

Demikian pula ruang besar Surga tidak ada masalah untuk orang-orang kudus dan para malaikat yang tinggal di sini.
Menara bulat ini disebut Bait Allah di Surga karena mengandung Tahta Allah dan Yesus.
"Lalu ia menunjukkan kepadaku sungai air kehidupan, yang jernih bagaikan kristal, dan mengalir ke luar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba itu.. "
Wahyu 22:01
Ruang dalam dinding-dinding menara disebut "Bait" atau " Tempat Maha Kudus." 

Ini adalah tempat Kehadiran yang Maha Kudus ialah Allah Yang Mahatinggi, keadaan tertinggi (termulia) untuk seseorang dari planet bumi. 
Yesaya pernah ada di sini (Yesaya 6:1). Di sini orang-orang kudus Allah tinggal di kamar sukacita ilahi, dan melihat wajah Allah. Kamar ini atau Kota Istana terletak di tembok yang mengelilingi Takhta Allah dan Yesus.
"TUHAN ada di dalam bait-Nya yang kudus; TUHAN, takhta-Nya di sorga; mata-Nya mengamat-amati, sorot mata-Nya menguji anak-anak manusia.. "
Mazmur 11:04
"Dan malaikat yang ketujuh menumpahkan cawannya ke angkasa. Dan dari dalam Bait Suci kedengaranlah suara yang nyaring dari takhta itu, katanya: "Sudah terlaksana."
Wahyu 16:17
Sumber cahaya Surga adalah cahaya kemuliaan Allah dan Yesus. Cahaya kemuliaan ini menyebabkan Takhta mereka begitu terang yang tampak seperti salju duniawi ketika matahari bersinar. Dan cahaya ini bersinar melalui dinding Bait Allah membuat kamar disana menjadi tempat yang sangat terang untuk hidup. 

Kadang-kadang cahaya begitu terang sampai dinding tampak tak terlihat dan kadang-kadang dinding berkilauan dengan warna-warni seperti pelangi atau seperti menara yang terbuat dari berlian.
Terang Surga adalah seperti matahari terbit keemasan tercermin pada langit biru. 
Dalam cahaya ini, bunga, air mancur dan sekitarnya berkilau dan bersinar dengan warna pelangi yang halus. Surga adalah tempat yang sangat indah, dan setengah belum diceritakan.

BAB 14 TAMAN AIR MANCUR

Taman Air Mancur ini memiliki tiga pintu gerbang - Utara, Timur, dan Selatan. 

Kami menuju ke Gerbang Timur, tetapi sebelum kita sampai di sana, kita sampai pada tiga taman air mancur di luar tembok Bait Allah.
Beberapa air mancur kecil dan lembut yg lainnya ada yg lebih tinggi. Semua airnya jatuh ke dalam baskom yang dibuat bertatahkan perhiasan yg dirancang rumit. 

Setiap air mancur dan baskomnya berbeda dan masing-masing desainnya berbeda. 
Sekali lagi air ini tidak dingin dan basah. Ini adalah kehadiran yg dapat dilihat dari Roh Allah, yang dalam Alkitab dinyatakan sebagai air dan minyak, yang juga mengambil bentuk burung merpati, sebuah tiang awan pada siang hari dan tiang api pada waktu malam. Demikian juga di surga, Roh Tuhan ditunjukkan dalam banyak hal, seperti buah pada Pohon Kehidupan dan air dari air mancur kristal dan Sungai kristal Kehidupan.
"Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya TUHAN itu! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya!. "
Mazmur 34:8
" tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.". 
"
John 4:14

BAB 15 DINDING BAIT ALLAH

Melewati taman air mancur, kami sampai ke pintu gerbang di sebelah timur Bait Allah. Dinding Bait Allah ini, tampaknya terbuat dari kepingan salju warna-warni, tetapi sebenarnya sangat besar, dan menjadi 15 mil tebal, ada ruang dalam dinding ini untuk jutaan kamar dari segala bentuk dan ukuran dan deskripsi, dan mereka dirancang untuk setiap tujuan yang diperlukan untuk operasi dan administrasi kota ini.

Dalam dinding Tempat Maha Kudus ini terdapat ruangan yang disebut bait instruksi dimana setiap hal yg perlu diajarkan disini. 

Di sini anak-anak yang dengan alasan apapun meninggal prematur, diajarkan dasar ilmu surgawi. Beberapa anak-anak ini bergabung dengan paduan suara malaikat dan menyediakan musik untuk pesta atau acara-acara lain dimana musik mereka adalah yang diinginkan. 
Di ruangan ini juga orang-orang kudus diajarkan pengetahuan persahabatan surgawi. Kami berencana untuk duduk dan mendengarkan guru di kelas untuk anak-anak dan kelas untuk persahabatan.

Dalam dinding bait ada kamar dengan layar gambar dimana pengetahuan disajikan dalam tiga-dimensi me-review peristiwa-peristiwa penting. Hidup anda ada pada catatan di sini (dan itu sudah cukup untuk menjaga orang supaya rendah hati) Salah satu peristiwa yg ditinjau adalah penyaliban Yesus. 

Bahkan di surga, cerita tentang Yesus masih merupakan cerita termanis yang pernah diberitahukan. Tidakkah Anda ingin melihat cerita tentang Yesus yg ditampilkan seperti kejadian yg sebenarnya itu?
Sekarang sebelum kita memasuki Bait Allah ini, dan Tempat Maha Kudus Surga, saya katakan bahwa ini tidak seperti mengunjungi tempat lain. 

Hal ini sangat sakral, sangat suci dan sangat berbeda dari hal-hal yang dipahami oleh sebagian besar makhluk bumi. 
Jika kita mengukur dimensi eksistensi sebagai nomor 1-7, Tempat Maha Kudus di Surga akan dapat nomor tujuh. 
Kehadiran Allah dalam Bait Allah ini adalah negara tertinggi bagi eksistensi manusia, dan tempat itu hanya untuk orang-orang kudus Allah. 
Tidak mungkin bagi saya untuk menjelaskan hal-hal dari Bait ini dengan cara yang dapat dimengerti oleh mereka yang tidak memiliki pengertian spiritual, karena kebijaksanaan spiritual yang lebih tinggi selalu terlihat bodoh kepada orang yang tidak menginginkannya.

"Sebab itu sejak waktu kami mendengarnya, kami tiada berhenti-henti berdoa untuk kamu. Kami meminta, supaya kamu menerima segala hikmat dan pengertian yang benar, untuk mengetahui kehendak Tuhan dengan sempurna. " Kolose 1:09
Jadi mereka yang akan mengerti apa yang akan saya jelaskan harus berpikiran rohani dan surgawi. Mereka harus mencari Allah di surga dan mengasihi Dia dengan segenap hati mereka, jiwa, pikiran dan kekuatan. Dan yakinlah bahwa orang-orang yang benar-benar mencari Allah akan menemukan Dia. Mereka yang menemukan iblis tidak mencari Tuhan.
"Bapa manakah di antara kamu, jika anaknya minta ikan dari padanya, akan memberikan ular kepada anaknya itu ganti ikan?
12 Atau, jika ia minta telur, akan memberikan kepadanya kalajengking?
13 Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga! Ia akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang meminta kepada-Nya."
Lukas 11:11-13

Tempat Maha Kudus Musa di Kemah Suci di bumi hanya bisa masuk sekali setahun, oleh Imam Besar, yang disiapkan untuk upacara dan mengenakan pakaian khusus yg digunakan bukan untuk tujuan yang lain. Dan ada tali diikat di pergelangan kakinya sehingga jika dia melakukan kesalahan, tubuhnya bisa diseret keluar. (Imamat 10:1-10) 

Aku tidak berusaha menakut-nakuti anda, hanya untuk memberi tahu Anda bahwa kenikmatan tertinggi Surgawi tidak diberikan kepada pengunjung yg belum dikuduskan. Hal itu diberikan kepada orang-orang yang minum dari Roh Allah sebagai minuman jiwa yg haus dari mata air pegunungan yang sejuk. 
Hal itu diberikan kepada orang-orang yang bernapas dalam Roh Allah seperti mereka akan menghirup wangi bunga di sore musim panas yg dingin.

Orang-orang kudus Surgawi di Tempat Maha Kudus juga mengenakan pakaian yang berbeda dari apa yang mereka kenakan di bagian lain dari Surga. 

Mereka sendiri juga secara rohani dipersiapkan, tetapi mereka tidak terbatas pada satu kunjungan setahun, karena ada ruang rumah disebut Istana Kota yang terletak di bagian dalam tembok Bait Allah yang menghadap ke dalam Tempat Mahakudus. 
Kumpulan orang-orang kudus menghabiskan banyak waktu di rumah-rumah. 
Dari tempat ini mereka dapat melihat wajah Allah di atas takhta-Nya.
Sebelum kita mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus di bumi, kita memeriksa diri kita sendiri supaya kita layak mengambil bagian, tanpa kelayakan mungkin akan sakit atau mati (1 Korintus 11:23-33). 

Aku percaya pada peringatan di atas telah membantu kami untuk memeriksa dan mempersiapkan diri untuk masuk ke dalam kehadiran Tuhan dalam Bait Surgawi.
"Mudah-mudahan Engkau berkenan akan ucapan mulutku dan renungan hatiku, ya TUHAN, gunung batuku dan penebusku.. "
Mazmur 19:14
Di surga, juga disebut tempat yang kudus, kami pergi kebanyakan oleh cara lambat. 

Di sini, di Bait atau Tempat Mahakudus perjalanan kita kebanyakan oleh pikiran (ketempat mana kita berpikir ingin pergi, langsung kita sudah sampai).



Tidak ada komentar:

Posting Komentar