Senin, 04 Februari 2013

Miliki garam dalam dirimu, dan miliki perdamaian dengan yang lain !




Halo, selamat datang! Pada 19 Januari 2013, malaikat utusan Allah membawa pesan berikut untuk Benjamin Cousijnsen.

Shalom, nabi tercinta Allah! Saya menyambut Anda dalam nama perkasa di atas segala nama, Yesus Kristus, Yeshua HaMashiach. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, Akulah malaikat utusan Tuhan. Nama saya Criola. dengar apa yang saya katakan kepada Anda hari ini,

Lukas 5, ayat 3 sampai 7 Baca ini dengan suara keras.
Disini ada tertulis :Ia naik ke dalam salah satu perahu itu, yaitu perahu Simon, dan menyuruh dia supaya menolakkan perahunya sedikit jauh dari pantai. Lalu Ia duduk dan mengajar orang banyak dari atas perahu. Setelah selesai berbicara, Ia berkata kepada Simon:"Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu untuk menangkap ikan. " Simon menjawab: "Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa, tetapi karena Engkau menyuruhnya, aku akan menebarkan jala juga." Dan setelah mereka melakukannya, mereka menangkap sejumlah besar ikan, sehingga jala mereka mulai koyak. Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain supaya mereka datang membantunya. Dan mereka itu datang, lalu mereka bersama-sama mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam. Malaikat utusan Allah berbicara lebih jauh,

Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, Sebelum Anda makan, Anda harus tahu ini: Tanpa garam rasa ikan, tidak enak.

Markus 9, ayat 49 dan 50
Karena setiap orang akan digarami dengan api . Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kamu mengasinkannya? Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamai yang seorang dengan yang lain.
Ayub 6, ayat 6 Dapatkah makanan tawar dimakan tanpa garam atau apakah putih telur ada rasanya?

Imamat 2, ayat 13
Dan tiap-tiap persembahanmu yang berupa korban sajian haruslah kaububuhi garam, janganlah kaulalaikan garam perjanjian Allahmu dari korban sajianmu; beserta segala persembahanmu haruslah kaupersembahkan garam.

Sesungguhnya, Anda di sana,

Matius 5, ayat 16 dan ayat 13
Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga." "Kamu adalah garam dunia . Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang.

Sesungguhnya, tanpa garam semua ikan menjadi rusak jauh lebih cepat!
Jangan hambar, tapi asin.

Lukas 22, ayat 43
Maka seorang malaikat dari langit menampakkan diri kepada-Nya untuk memberi kekuatan kepada-Nya.

Filipi 2, ayat 13
karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya.

Yohanes 6, ayat 28 dan 29
Lalu kata mereka kepada-Nya: "Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?" Jawab Yesus kepada mereka: "Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah."

Dengan garam, ikan diawetkan dipertahankan lagi!

Yohanes 3, ayat 16
Karena Allah begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Aku pergi sekarang, Nabi Benjamin, Ruacha, Jeshu, Shalom!

SHALOM!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar