Kamis, 21 Februari 2013

ANGKAT TELEPONMU!



Halo, Shalom, selamat datang! Pada tanggal 3 Februari 2013, malaikat utusan Tuhan membawa pesan ini kepada Benjamin Cousijnsen.

Shalom, Benjamin Cousijnsen! Saya menyapamu dalam nama Yeshua HaMashiach, Yesus Kristus. Nama saya adalah Saradai, dan saya adalah seorang malaikat utusan Tuhan.

Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa yang mendengarkan, Angkat teleponmu!
Ya, engkau mendengar dengan benar. Lakukan sekarang ... dan sekarang masukkan nomor dari Allah yang maha kuasa.
Apakah engkau tidak memiliki nomor? Aduh, apakah Dia tidak memiliki semua nomor?

Kadang-kadang kau memiliki perasaan, bahwa Allah tidak mendengarkanmu, atau bahwa Dia telah mengecewakanmu, pada saat kau benar-benar membutuhkan-Nya.
Engkau bahkan tidak tahu nomor telepon. Apakah kau menjadi marah ? Apakah engkau katakan: "Kau tidak mendengarkanku, sekarang saya tidak ingin termasuk milikMu lagi!"
Sesungguhnya, itu akan menjadi suatu kebodohan, karena Allah tidak mendengarkanmu, tentu saja iya! Oleh karena itu, saya dikirim untuk menyampaikan kepadamu pesan ini.

Tetapi pada saat ini, Dia tidak bisa menjawabmu.
Mengapa tidak?
Bahwa Tuhan tahu saja.

Tunggu sebentar, ada koneksi ... Dalam Mazmur 22, ayat 1 sampai 6, ada seseorang berbicara.
Orang ini sedang berusaha untuk membuat koneksi, dan apa yang dia katakan ...
Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku? Aku berseru, tetapi Engkau tetap jauh dan tidak menolong aku. Allahku, aku berseru-seru pada waktu siang, tetapi Engkau tidak menjawab, dan pada waktu malam, tetapi tidak juga aku tenang.
Padahal Engkaulah Yang Kudus yang bersemayam di atas puji-pujian orang Israel.
Kepada-Mu nenek moyang kami percaya; mereka percaya, dan Engkau meluputkan mereka. Kepada-Mu mereka berseru-seru, dan mereka terluput; kepada-Mu mereka percaya, dan mereka tidak mendapat malu.

Mazmur 22, ayat 22 hingga 26 Aku akan memasyhurkan nama-Mu kepada saudara-saudaraku dan memuji-muji Engkau di tengah-tengah jemaah: kamu yang takut akan TUHAN, pujilah Dia, hai segenap anak cucu Yakub, muliakanlah Dia, dan gentarlah terhadap Dia, hai segenap anak cucu Israel!
Sebab Ia tidak memandang hina ataupun merasa jijik kesengsaraan orang yang tertindas, dan Ia tidak menyembunyikan wajah-Nya kepada orang itu, dan Ia mendengar ketika orang itu berteriak minta tolong kepada-Nya.
Karena Engkau aku memuji-muji dalam jemaah yang besar; nazarku akan kubayar di depan mereka yang takut akan Dia.

Mazmur 66, ayat 18, 19 dan 20
Seandainya ada niat jahat dalam hatiku, tentulah Tuhan tidak mau mendengar. Sesungguhnya, Allah telah mendengar, Ia telah memperhatikan doa yang kuucapkan. Terpujilah Allah, yang tidak menolak doaku dan tidak menjauhkan kasih setia-Nya dari padaku

Sesungguhnya, ambil Alkitabmu dan temukanlah: Dia berbicara kepadamu, setiap hari lagi!

Aku pergi sekarang dan memberkatimu, seperti kita memberkati satu sama lain bersama Bapa: Ruacha, Jeshu, Shalom

Tidak ada komentar:

Posting Komentar