Kamis, 18 April 2013

Saya melihat kerajaan Allah -- sebuah Yerusalem yang baru



Shalom, Nabi Benjamin Cousijnsen! Saya menyapamu dalam nama Yeshua HaMashiach, Yesus Kristus. aku dikirim kepadamu untuk mengikutiku, Nabi Allah yang terkasih. Ayo, bangkitlah dan ikuti aku.

Saya berdiri dan tubuhku tetap di belakang, dan sepertinya seolah-olah saya masih ada di sana.
Saya melihat jendela dan dinding yang telah menghilang, dan saya mengikuti malaikat utusan Tuhan. Saya tidak tahu ke mana saya akan pergi. Kami terbang di angkasa, dan malaikat utusan Allah terbang di atasku dan berkata: Benjamin, aku akan membiarkanmu berteduh dan menyembunyikanmu di bawahku. Benjamin, engkau mengenalku, namaku Kadesa.

Lihatlah di sana! Yang tak terlihat menjadi terlihat, dan saya melihat Kerajaan Allah.

baca ini keras-keras: Wahyu 21, ayat 18 sampai 21 Disini ada tertulis: Tembok itu terbuat dari permata yaspis; dan kota itu sendiri dari emas tulen, bagaikan kaca murni. Dan dasar-dasar tembok kota itu dihiasi dengan segala jenis permata. Dasar yang pertama batu yaspis, dasar yang kedua batu nilam, dasar yang ketiga batu mirah, dasar yang keempat batu zamrud, dasar yang kelima batu unam, dasar yang keenam batu sardis, dasar yang ketujuh batu ratna cempaka, yang kedelapan batu beril, yang kesembilan batu krisolit, yang kesepuluh batu krisopras, yang kesebelas batu lazuardi dan yang kedua belas batu kecubung. Dan kedua belas pintu gerbang itu adalah dua belas mutiara: setiap pintu gerbang terdiri dari satu mutiara dan jalan-jalan kota itu dari emas murni bagaikan kaca bening.

Benjamin, ini adalah Yerusalem Baru, yang sekarang telah siap.
Saya melihat sebuah kota yang indah, penuh dengan kilauan! Saya dengan malaikat utusan Allah di atas jenis gunung. Saya sekarang bisa melihat dengan jelas kota dari atas . itu terlihat seperti sebuah kota persegi. Menara dan segala sesuatu - model Yerusalem Baru - adalah lebih indah daripada Yerusalem hari ini, tidak dapat dibandingkan!

Malaikat utusan Allah berkata, langit yang lama tidak akan ada lagi, langit baru lebih besar.

baca keras-keras: Wahyu 21, ayat 1 sampai 2 Disini ada tertulis: Lalu aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan lautpun tidak ada lagi. Dan aku melihat kota yang kudus, Yerusalem yang baru, turun dari sorga, dari Allah, yang berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya. 

Ikuti aku, kata malaikat utusan Allah, Kadesa ...
Pada saat ini, ketika malaikat utusan Tuhan menunjuk ke arah, saya melihat sebuah bola dunia, jauh lebih besar daripada kita punya. Malaikat utusan Allah mengatakan: Bumi Anda sendiri terlalu buruk, dan Tuhan akan melepaskannya. Ini adalah Yerusalem Baru!

Wahyu 21, ayat 3 sampai 8 Disini ada tertulis: Lalu aku mendengar suara yang nyaring dari takhta itu berkata: "Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya dan Ia akan menjadi Allah mereka. Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu. Ia yang duduk di atas takhta itu berkata: "Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!" Dan firman-Nya: "Tuliskanlah, karena segala perkataan ini adalah tepat dan benar. Firman-Nya lagi kepadaku: "Semuanya telah terjadi. Aku adalah Alfa dan Omega, Yang Awal dan Yang Akhir. Orang yang haus akan Kuberi minum dengan cuma-cuma dari mata air kehidupan. Barangsiapa menang, ia akan memperoleh semuanya ini, dan Aku akan menjadi Allahnya dan ia akan menjadi anak-Ku. Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua."

Benjamin, Nabi Allah yang terkasih, semuanya sudah siap!

baca keras-keras: Wahyu 21, ayat 23 hingga 27, dan Wahyu 22, ayat 4 dan 5
Wahyu 21, ayat 23 hingga 27 Disini ada tertulis: Dan kota itu tidak memerlukan matahari dan bulan untuk menyinarinya, sebab kemuliaan Allah meneranginya dan Anak Domba itu adalah lampunya. Dan bangsa-bangsa akan berjalan di dalam cahayanya dan raja-raja di bumi membawa kekayaan mereka kepadanya; dan pintu-pintu gerbangnya tidak akan ditutup pada siang hari, sebab malam tidak akan ada lagi di sana; dan kekayaan dan hormat bangsa-bangsa akan dibawa kepadanya. Tetapi tidak akan masuk ke dalamnya sesuatu yang najis, atau orang yang melakukan kekejian atau dusta, tetapi hanya mereka yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan Anak Domba itu.

Wahyu 22, ayat 4 dan 5 sini ada tertulis: dan mereka akan melihat wajah-Nya, dan nama-Nya akan tertulis di dahi mereka. Dan malam tidak akan ada lagi di sana, dan mereka tidak memerlukan cahaya lampu dan cahaya matahari, sebab Tuhan Allah akan menerangi mereka, dan mereka akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya.

Benjamin menulis: Saya juga melihat bintang-bintang baru, dan saya melihat bahwa Tuhan telah menciptakan segala sesuatu lagi, lebih indah!
Engkau harus kembali , Benjamin. aku, Kadesa, harus membantu Gabriel sekarang, di Israel.

Benjamin, di Bumi mereka mengatakan, bahwa ATM sering retak setiap kali.
Beberapa harus mengatakan ini atas nama Illuminati dan pemerintah, karena mereka ingin umat manusia untuk membuat pilihan dan akan berkata: "Dengan chip di bawah kulit, saya dapat jauh lebih mudah membeli dan menjual "

baca keras-keras: Wahyu 13, ayat 16 sampai 18 Disini ada tertulis: Dan ia menyebabkan, sehingga kepada semua orang, kecil atau besar, kaya atau miskin, merdeka atau hamba, diberi tanda pada tangan kanannya atau pada dahinya, dan tidak seorangpun yang dapat membeli atau menjual selain dari pada mereka yang memakai tanda itu, yaitu nama binatang itu atau bilangan namanya. Yang penting di sini ialah hikmat: barangsiapa yang bijaksana, baiklah ia menghitung bilangan binatang itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam.

Sesungguhnya, Yeshua HaMashiach, Yesus Kristus, berkata kepadamu: Ini akan membiarkanmu untuk memiliki komitmen dengan setan sendiri, dan engkau akan binasa selamanya, apa pun konsekuensinya!
Benjamin, kita kembali. Aku pergi sekarang ... "Tunggu!" kata Benjamin, "bagaimana dengan diriku?"
kamu dapat pergi bernyanyi bersama-sama, malaikat utusan Allah tersenyum. duduklah di pangkuan Benjamin nomor ke dua, dan semuanya akan menjadi seperti itu lagi
Sekarang janganlah takut, itu akan baik-baik saja.
Saya duduk dan berkata, "Ya, Shalom malaikat, di sini saya lagi!"
Baguslah , nakal, kata malaikat utusan Allah. Aku pergi sekarang, nabi tercinta sederhana Allah, Ruacha, Jesus, Shalom, Emanuel, Maranatha!

SHALOM! Tuhan memberkatimu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar