Minggu, 02 Juni 2013

MALAIKAT DAN ORANG-ORANG KUDUS SIAP MENYAMBUT MEREKA YANG AKAN DIANGKAT (DITERIMA TGL 31 MEI 2013)

Malaikat yang berdiri di hadapan saya memiliki gulungan kuno di tangannya. Dalam gulungan itu, saya melihat daftar nama masing-masing dikelompokkan menurut dampak penglihatan yang telah Tuhan berikan kepada saya. Saya melihat nama-nama jiwa yang dipakai oleh Tuhan. Saya melihat nama-nama mereka yang telah menerima dorongan, iman, semangat untuk Tuhan dan haus akan Tuhan melalui penglihatan dan kunjungan ke surga seperti yang saya terima. Setelah mengungkapkan misteri ini kepada saya, malaikat itu lenyap dari pandangan.

Yesus menampakkan diri di kamar saya dengan tangannya ada dada. Dia tersenyum kepada saya. Dia mengisyaratkan dengan tanganNYA dan saya berdiri bersama dia dalam roh dengan jubah putih murni. Dia mengambil tangan saya dan kami pergi ke atas ke surga. Langit terbuka bagi kami dan memberi kami jalan ekspres. Kami melewati awan yang terbuka seperti orang Israel berjalan melalui air dari Laut Merah yang terbelah. Pintu gerbang surga adalah sarang kegiatan dengan malaikat dan para orang kudus, yang sedang bersantai di pintu gerbang. Wajah mereka terlihat membawa pesona tersebut. Mereka bahagia. 
Yesus melepas tangan saya dengan lembut, mengijinkan saya untuk berinteraksi dengan mereka. 

Malaikat pertama yang saya ajak bicara memiliki tali biru di tangannya. 
Saya bertanya, "mengapa ada begitu banyak malaikat dan orang-orang kudus di gerbang surga. Malaikat itu menjawab," Oh hamba Tuhan yang Maha Tinggi, kami di sini untuk menyambut Anda ke Kerajaan Allah yang kekal. 
Tali biru yang Anda lihat di tangan saya adalah simbolis penyatuan mempelai Kristus. 
Segera, semua orang kudus akan disatukan dengan Bapa dalam satu wadah tunggal pernikahan. "Saya memotong pembicaraan," Apakah itu berarti kami akan pulang segera? "Malaikat itu tampak bingung dengan pertanyaan saya." 'Segera' adalah kata yang kurang tepat. Anda akan pulang setiap saat dari sekarang." Saya puas dengan jawaban yang diberikan malaikat itu. 

Saya pergi menuju ke malaikat lain yang memegang tali emas. tali yang Anda pegang ini memiliki tanda apa?" tanya saya kepada malaikat lain. "Saya dalam kondisi sukacita yang tak terkatakan karena misi saya di bumi akhirnya akan segera berakhir. Di bumi, saya digunakan untuk menempatkan tali emas ini pada pelayan Tuhan ketika mereka melayani Allah Yang Mahatinggi. Sekarang, tugas sedang mencapai puncaknya dengan cepat. Mereka tidak lagi akan dianugerahi tali emas tetapi dengan mahkota emas."

Saya pergi ke malaikat lain yang wajahnya tidak asing bagi saya. Saya telah melihat malaikat yang sangat indah ini pada saat di bumi ketika suatu hari saya sangat stres karena situasi yang saya jalani. Saya telentang di kursi di kelas saat itu di perguruan tinggi ketika saya tidak sadarkan diri. Malaikat perempuan inilah yang saya lihat. Dan dia ada di sini sekarang, masih indah seperti biasa. Saya bertanya dengan nuansa keakraban, "Apa yang sedang terjadi." Dia menjawab, "kami sedang menunggumu." 
Dia menunjuk dengan tangannya dan saya melihat malaikat dengan sangkakala emas siap untuk membunyikannya. Dia melanjutkan, "Kami senang karena kami sekali lagi akan tetap berada di dalam hadirat Allah yang Maha Tinggi bersamamu selamanya ketika para malaikat membunyikan sangkakala mereka. Itulah mengapa kau melihat begitu banyak dari kita di sini. Kami di sini untuk menyambutmu."

Setelah diskusi saya dengan malaikat-malaikat yang indah itu, saya segera menuju kepada malaikat Perkasa - Mikhael. Dia tinggi dan besar. "Apa yang sedang terjadi hamba Tuhan yang Maha Tinggi?" Dia menjawab, "Pius, kau dapat melihat bahwa kita sedang menunggu untuk menyambutmu kembali kepada kerajaan Besar ini. Kami sedang menunggu." Saya berkata, "Tapi Alkitab berkata Tuhan akan datang dengan malaikat di awan-awan. Bagaimana kau bisa berada di sini dan di awan pada waktu yang sama." Saya membenamkan kepala saya ke dadanya, dan ia meletakkan tangannya di badan saya. Ia melanjutkan, "Kau berpikir seperti manusia biasa. Dalam Kerajaan Allah yang kekal ini, tidak ada kemustahilan." katanya, "Pius, ketaatanmu telah mencapai mata Bapa. Lanjutkan seperti itu." Saya berkomentar dengan gembira, "terima kasih." 
Saat itu sulit bagi saya ketika Tuhan memberikan tongkat pelatihan kepada saya dalam ketaatan kepada Nasehat Kudus. 
Kadang-kadang saya menangis berpikir bahwa Tuhan sudah keras kepada saya. Sekarang saya tahu bahwa pemikiran saya itu salah. Kebijakan saya untuk menyenangkan Tuhan dengan ketaatan secara bertahap telah tercapai melalui bantuan Roh Kudus. Ketika saya sedang berbincang-bincang dengan malaikat Mikhael, malaikat yang cantik datang kepada saya. Dia menghampiri kami tanpa kata-kata tapi malaikat Mikhael tahu bahwa Tuhan telah mengutus dia untuk menjemput saya. Kami berjalan dengan malaikat itu. 
Saya tidak menyembunyikan perasaan saya jadi saya berkata kepadanya memegang tangannya dengan erat, "Jika Anda berada di bumi, saya akan menikah denganmu. Kecantikanmu sangat mempesona. " Dia tersenyum dan memberi saya jawaban," kita semua diciptakan menurut gambar Allah yang kekal." Dia membungkuk ketika kami sampai di tempat Yesus berdiri. 
Malaikat itu pergi setelah membungkuk kepada Yesus. "Tuhan...", tanya saya, "Saya ingin tinggal di sini." Yesus menjawab, "Kau harus kembali dan menulis apa yang kau lihat." Dia mengambil tangan saya dan dengan kecepatan yang tak terkatakan, kami berada di kamar saya. DIA menulis dengan cepat akan apa yang sudah kulihat. Yesus menghampiri saya dan memberi ciuman di dahi saya. IA kemudian menghilang.

- Oleh Pius Joseph

Tidak ada komentar:

Posting Komentar