Minggu, 01 Januari 2017

Pesan Rabbi Amram Vaknin : Perang akan segera tiba!

Rabbi Amram Vaknin
Rabbi Amram Vaknin
Rabbi Amram Vaknin
Rabbi Amram Vaknin
Selama tiga setengah jam, Rabbi Amram Vaknin (76) tahun, jatuh ke lantai saat ia menerima peringatan untuk dunia yang akan datang. Dari sekitar 9:00 sampai 00:30, di rumahnya yang sederhana di kota pelabuhan Ashdod, Rabbi Vaknin itu memperingatkan bahwa perang akan datang ke Israel dengan segera.
Rabbi Vaknin menerima pesan berkala tentang peristiwa di Israel. Gil Nachman, seorang mahasiswa Rabbi Vaknin, mengatakan “Berdoalah bahwa itu tidak akan menjadi hari ini, besok atau dalam dua minggu.”
Nachman menceritakan secara spesifik bahwa Rabbi Vaknin menerima pesan “Kaum Muslim akan mencemari air, buah-buahan dan sayur-sayuran. Mereka akan merusak listrik,” katanya. “Dan akan ada orang-orang sekarat di jalan-jalan, ribuan orang di seluruh Israel.”
Nachman mendesak bahwa perusahaan air Israel, perusahaan listrik dan importir makanan harus disiapkan untuk serangan ini. Menurut Nachman, Rabbi Vaknin diberitahu bahwa warga Arab Israel dan Anggota Knesset Hanin Zoabi adalah salah satu perencanaan itu. Vaknin menyatakan keyakinannya bahwa Zoabi adalah mata-mata untuk ISIS dan Hamas dan menyediakan  semua informasi yang mereka butuhkan untuk merencanakan serangan.
Mengapa hal ini terjadi? Menurut Nachman, itu karena para pemimpin generasi tidak mau melakukan teshuva (bertobat). “Mereka tidak bangun. Hashem (Allah) ingin memimpin mereka di jalan yang benar. Kita semua perlu melakukan teshuva.”
Teshuvah
Teshuvah
Nachman mengatakan bahwa di masa lalu, pemimpin Yahudi seperti Musa dan Raja Daud tahu tentang keputusan terhadap orang-orang Yahudi sebelum terjadi. “Senjata kami bukan Tzahal (IDF), bukan Netanyahu, tetapi hanya teshuva”.
Israeli War
Israeli War
Perang ini sangat dekat. Kami tidak punya pilihan. Teshuva dari Am Yisrael (bangsa Yahudi) akan menentukan rachamim (rahmat). Tapi perang pasti datang, tegas Nachman. “Kami mohon Am Yisrael melakukan teshuva sesegera mungkin, karena kita tidak ingin melihat orang-orang sekarat. Berhenti berpikir tentang hal-hal materi. Itu tidak akan memberi Anda kehidupan. Ketika Moshiach (Mesias) datang, materi tidak akan berarti apa-apa kepada siapa pun. “
“Kami semakin dekat dengan hari besar Moshiach. Sebelum itu terjadi, Hashem ingin kita lakukan teshuva. Kami harus siap dan siap, “pinta Nachman. “Ketika kita melakukan teshuva nyata, Hashem akan berperang bagi kita.”
Nachman menyimpulkan dengan menceritakan ajaran dari Talmud, sumber utama tradisi rabinik Yudaisme, bahwa Allah tidak ingin menyakiti kita. Dia memperingatkan kita untuk bangun karena Dia akan menguasai dunia, sehingga dia memperingatkan kita sedikit demi sedikit, agar kita dekat denganNya. Setiap gempa, setiap insiden teroris, setiap pertempuran, merupakan peringatan untuk bangun!
Melalui pesan sebelumnya dari Surga, Rabbi Vaknin akurat meramalkan “Gaza Freedom Flotilla” pada bulan Mei, 2010, api mematikan di hutan Carmel pada bulan Desember 2010 serta Operasi Pilar Pertahanan pada tahun 2012 dan Operasi pelindung tepi pada tahun 2014.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar