Selasa, 01 Januari 2013

Bab Tujuh, lanjutan AULA BANGSA-BANGSA



Tempat ketiga yang saya kunjungi adalah pencampuran kesenangan dan
pendidikan. Mereka menyebutnya Aula Bangsa-Bangsa dan ada hal-hal untuk
dilakukan di dalam dan di luar. Saya dibawa ke dalam di mana ada area lobi dan
orang-orang disambut oleh tuan atau nyonya rumah. Kadang-kadang saya tidak
yakin jika mereka (penyambut) adalah manusia atau makhluk ciptaan. Ada makhluk
lain di Surga yang bukan malaikat, atau setidaknya  mereka tidak memiliki sayap.
Mereka terlihat sangat mirip dengan kita kecuali jika Anda melihat nyata dengan
dekat, Anda dapat melihat bahwa mereka tampaknya agak transparan. Mereka
selalu ramah dan selalu tahu nama Anda.

Keluar dari lobi ada banyak lorong panjang
dan semua lorong dilalui orang-orang yang
datang dan pergi. Saya pergi ke salah satu
lampiran dan berhenti di tempat yang tampak
seperti ‘stasiun’ yang timbul keluar dari
dinding. Lebih jauh ke bawah lorong saya
benar-benar melihat lusinan ‘stasiun’. Saat
saya melangkah ke sana, platform seperti jenjang
rendah bangkit dari lantai. Bentuknya
bundar dan tampak seperti terbuat dari kaca,
tapi saya tidak yakin. Saya melangkah naik ke
platform dan langsung di depan saya muncul
cermin / monitor dari lantai ke langit-langit
dengan kemampuan reflektif. Berwarna timah
mengilap dan saya bisa melihat diri saya di
dalamnya. Monitor ini memiliki bingkai
modern enam inci (atau kita bisa menyebutnya ‘futuristik’) yang mengitarinya
dan memiliki dua perangkat pemindaian kecil dalam bentuk panah mengarah ke atas
dan satu menunjuk ke bawah di sampingnya.
Seluruh perangkat memiliki kualitas aneh, karena Anda bisa melihat ada ‘lipatan kecil’
atau cara untuk menggabungkan atau memegang unit secara bersamaan.
Ini membuat saya takjub!

Saya melihat ke bawah lorong dan bisa melihat seorang pemuda yang tampak dari
‘Asia’ yang melangkah naik ke salah satu platform.  (Dalam Surga, orang-orang
tebusan berasal dari semua bangsa). Dia mengenakan baju tunik hijau, tetapi tidak
memakai sepatu. Tunik ini pasti sesuatu yang normal dari lemari pakaian setiap
orang, karena saya telah melihat semua orang di Surga sedang memakainya
dengan gaya yang berbeda, warna dan kain yang ada.  Saya menonton untuk
melihat apa yang akan dilakukan selanjutnya, ketika ia sampai ke depan dan
meletakkan tangannya di atas tanda panah ‘ke atas’  pada frame. Segera, aliran
padat cahaya dalam bentuk silinder, dituang di atas pemuda itu. Hal tersebut berasal
dari sebuah kubah kecil di langit-langit di atas si pemuda dan benar-benar
membungkusnya dari kepala sampai kaki. Apa yang saya lihat selanjutnya,
benar-benar membuat saya lemas. Tepat di depan mata saya, pemuda tersebut
berubah dari ras Asia ke Bahamian!

Segala sesuatu tentang dia berbeda; kulitnya, rambutnya, wajahnya dan bahkan
pakaiannya. Satu-satunya hal yang tetap sama adalah ukuran tubuh dan matanya.
Saya hampir jatuh dari platform saya, tapi saya mampu menenangkan diri. “Itu
sangat keren”, kataku sambil mendengar dia menertawakan dirinya sendiri. Pemuda
itu juga muncul berubah di dalam monitor di dinding. Ketika ia selesai, ia
membungkuk ke depan, meletakkan tangannya di atas tanda panah ‘ke bawah’ dan
semuanya berubah kembali bersamaan dengan cahaya yang mati.

Saya segera berbalik, membungkuk ke depan dan menyentuh panah ‘ke atas’.
Sedetik kemudian, saya bukan lagi Kaukasia, tetapi  perempuan Aborigin (dengan
mata biru). Itu adalah pemandangan yang menarik untuk dilihat! Selama saya berdiri
di dalam silinder cahaya, penampilan saya tidak berubah kembali, tetapi jika saya
mengeluarkan lenganku melampaui cahaya, bagian dari tubuh saya kembali ke
keadaan semula. Anda bisa melihat diri sendiri dan  tidak hanya ‘melihat’ Anda
berbeda, tapi Anda bisa menyentuh kulit dan rambut  dan ‘merasakan’ perbedaan.
Betapa luar biasa, saya tidak pernah memimpikan hal seperti ini menjadi mungkin.
Saya mulai menatap diri untuk beberapa saat dan kemudian meletakkan tanganku di
atas panah ‘ke bawah’ dan lampu meredup dari sekitar saya dan saya sekali lagi,
kembali ke diri saya yang lama.

Tidak ada yang bisa menghentikan saya, berlari dari satu stasiun ke stasiun lainnya
untuk melihat saya akan menjadi apa. Yang berikutnya, saya adalah seorang Indian
Amerika, lalu Asia, kemudian Belanda, Italia dan sebelum mereka membawa saya
kembali saya adalah seorang gadis Skotlandia. Setiap kali Anda mulai menjadi diri
Anda sendiri, Anda mengenakan pakaian baju tunik, kecuali aku; mengenakan t-shirt
dan jeans, dan Anda menjadi kelompok etnis apa pun, Anda akan mengenakan
pakaian tradisional atau asli. Saya akan senang memelihara bagpipe. Tapi mungkin
ketika saya secara ‘permanen’ pulang, saya akan belajar memainkan mereka!

Pikiran yang menyenangkan, untuk dapat melihat dan  merasakan bagaimana
rasanya untuk melangkah ke satu sepatu ke sepatu lainnya. Pasti ada hal-hal
‘supranatural’ untuk melakukan sesuatu di atas sana dan saya hanya mengalami
beberapa dari sekian banyak.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar