Rabu, 18 Mei 2016

KESAKSIAN: PENGHAKIMAN DARI TAHTA ALLAH YANG MAHA KUASA



KESAKSIAN: PENGHAKIMAN DARI TAHTA ALLAH YANG MAHA KUASA 
Pengalaman Keluar dari Tubuh 


Kesaksian seorang Kristen pengalaman keluar dari tubuh melihat Penghakiman dari Allah Yang Maha Kuasa. 
Dia bersaksi melihat baris dari ribuan dan ribuan orang dihakimi, dosa-dosa mereka yang tidak bertobat diungkapkan, seperti tidak  mengampuni, penyembahan berhala, percabulan, perzinahan dan banyak lagi. 
Ia melihat banyak yang diberitahu 'Enyah dari Ku!' dan segera berteriak dilemparkan ke dalam pembakaran api Neraka yang sedang terbuka. 

Pria ini kemudian dihakimi (seolah-olah itu adalah waktu terakhirnya) tapi kemudian dikirim kembali untuk bersaksi dan memperingatkan orang lain untuk hidup kudus dan benar, setia dalam Yesus Kristus dan untuk mempersiapkan hari itu dengan sungguh-sungguh. Keselamatan hanya di dalam Yesus Kristus, Anda harus dilahirkan kembali, bertobat dan mengikuti-Nya dalam ketaatan.
     
Dia melihat satu perempuan dihakimi untuk posting palsu di Facebook - dan Tuhan berkata, "Aku tidak menghakimimu dengan apa yang kau masukkan di Facebook. Aku menghakimimu dengan cara orang lain Menerima itu.." Karena 300.000 orang disesatkan oleh salah satu posting Facebook-nya. 
Tuhan mengatakan darah mereka berada di tangannya. Dan Dia berkata, "Enyah dari Ku!"

Waspadalah terhadap telinga yang senang mendengar doktrin palsu. 
Entah legalisme, kasih karunia yang berlebihan, atau menafsirkan Kitab Suci dengan pola pikir atau budaya mu. 
Berhenti mengajarkan suatu perasaan baik, kata-kata manis, Injil yang dilemahkan, atau penyembahan berhala apapun.
Berhenti mengajarkan suatu pola pikir denominasi.
Berhenti mengajarkan kasih karunia tanpa pertobatan,  Jika Anda melakukannya, bertobat sekarang dan dibersihkan. 
Beritakan Injil yang benar, pelajari Firman Allah dan lakukan Firman Allah dengan benar. 

2 Timotius 2:15 Usahakanlah supaya engkau layak di hadapan Allah sebagai seorang pekerja yang tidak usah malu, yang berterus terang memberitakan perkataan kebenaran itu.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar