Senin, 26 Juni 2017

PENGHAKIMAN TUHAN TERHADAP ORANG-ORANG PERCAYA


Oleh Sadhu Sundar Selvaraj:

"Aku akan mengambil kaki dian mereka" Penghakiman Tuhan Terhadap Orang-orang Percaya

Malam ini saya menyapa setiap orang dari kalian dalam nama yang indah Tuhan Yesus Kristus. Tolong, silahkan setiap orang melepas sepatumu. Bahkan anak kecil di tengah kita, tolong lepaskan sepatumu. Mulai saat ini sampai selesai pertemuan ini, tolong jangan pakai sepatumu. Tundukkan kepalamu, dan tolong lihat ke arah Tuhan Yesus Kristus sekarang juga. Alkitab mengatakan bahwa Tuhan itu kudus. Dan umat Tuhan harus menyembahnya dalam kekudusan. Kita sedang datang di hadapan Tuhan yang kudus.
Saya berdiri di hadapan hadirat Tuhan yang kudus dengan takut dan gentar saat ini, untuk apa yang telah ditunjukkan kepada saya dan apa yang telah diperintahkan kepada saya untuk diucapkan.
Seraphim dan keempat makhluk hidup di sekeliling takhta Tuhan berseru siang dan malam, "Kudus, kudus, kudus, Tuhan Yang Mahakuasa, yang sudah ada, yang ada dan yang akan datang." Dari hati kita yang terdalam, marilah kita menyembah Tuhan yang kudus sekarang juga.

Bapa yang Kudus, kami berdiri di hadapan hadirat Mu yang kudus, di dalam nama Tuhan Yesus Kristus. Bukalah hati kami, buka telinga kami, ya Roh Kudus terkasih sehingga kami dapat mendengar apa yang dikatakan Roh Kudus kepada gereja-gereja di zaman sekarang. Dalam nama Yesus. Amin.

Mari lihat Alkitab mu bersama saya di kitab Keluaran, pasal tiga puluh empat.
Seharusnya saya berbicara tentang kehidupan yang disalibkan, seperti yang saya sebutkan tadi malam.
Tapi hari ini, saat berada di sini selama ibadah, malaikat Tuhan datang dan berdiri di hadapanku, dan dia menyuruhku melakukan hal lain. Itulah yang sedang terjadi sekarang. Keluaran, pasal tiga puluh empat, ayat lima dan seterusnya.
"Tuhan turun dalam awan dan berdiri dengannya di sana, dan memproklamirkan nama Tuhan. Dan Tuhan lewat di hadapan-Nya dan memproklamirkan, Tuhan, Tuhan Allah, penuh belas kasihan dan murah hati, sabar dan berlimpah dalam kebaikan dan kebenaran. Menjaga belas kasihan ribuan orang, mengampuni kesalahan dan pelanggaran dan dosa. Dan itu sama sekali tidak mengesampingkan yang bersalah, membalaskan kesalahan ayah atas anak-anak, dan cucunya, sampai keturunan ketiga dan keempat. "
Tolong amati bagian terakhir dari ayat tujuh, "membalaskan kesalahan ayah kepada anak-anak dan cucu sampai keturunan ketiga dan keempat."

Saya datang sudah siap untuk berkhotbah tentang kehidupan yang disalibkan. Tapi saat kami sangat dalam menyembah Tuhan, saya melihat pemimpin malaikat negara Amerika Serikat.
Dia datang dan berdiri di hadapanku. Saya pertama kali melihat pemimpin malaikat dari bangsa-bangsa ketika saya pergi ke Afrika Selatan. Itulah pertama kalinya saya melihat seorang pemimpin malaikat yang bertanggung jawab untuk urusan seluruh bangsa.
Dan dia memberiku sebuah firman mengenai bangsa ini, mengenai kehendak Tuhan, dan apa rencana Tuhan bagi bangsa ini.
Sejak saat itu, bagi banyak bangsa yang akan saya kunjungi, masing-masing malaikat dari banga-bangsa tersebut akan mendatangi saya dan memberi saya satu kata untuk bangsa itu: apa firman Tuhan, apa yang dipikirkan Tuhan tentang bangsa ini, apa yang telah  terjadi di bangsa ini, di gereja-gereja, dan apa yang akan terjadi. Bahkan terkadang, malaikat-malaikat penjaga gereja akan mengunjungi saya, memberikan laporan tentang bagaimana keadaan di setiap gereja, kebaikan dan kejahatan, dan apa firman Tuhan untuk gereja itu.
Jadi ketika malaikat Amerika Serikat datang dan berdiri di hadapanku, ... saya gemetar dan goncang setiap kali saya melihat malaikat suatu negara, saya selalu gemetar dan goyah di hati saya, karena urapan dan otoritas mengagumkan yang mereka miliki.

Ketika dia datang dan berdiri di hadapanku, dia mengatakan kepada saya, "Penghakiman akan segera datang atas Amerika!" Satu penghakiman yang luar biasa. Ketika dia berbicara, saya merasakan ketakutan, ketakutan Ilahi mengalir ke tulang-tulang dan roh saya.
Ini bukan penghakiman yang akan menghancurkan seluruh negara, tapi sesuatu yang mirip dengan apa yang terjadi dengan menara kembar.
Tapi, semuanya bisa dicegah, JIKA ... ALIRAN SUNGAI-SUNGAI DOA MENGALIR DI NEGARA ITU.
Ini adalah kata yang dia katakan kepada saya untuk berbicara.
Dan saya melihat, bahwa jika engkau menganggap itu serius dan berdoa, sebuah sungai besar mengalir ke seluruh penjuru negaramu. Jika itu mengalir - sungai air mata, sungai syafaat (dan saat malaikat itu sedang berbicara, saya melihat sungai putih besar mengalir dari timur ke barat) - hanya itu yang dapat mencegah penghakiman ini bisa terjadi.
Lalu aku melihat malaikat ini, di mana dia diposisikan dan di mana dia sedang berdiri, menjaga Amerika Serikat. Dia berdiri sangat dekat dengan tempat Patung Liberty itu berada. Malaikat raksasa yang besar! Jika Anda membaca di Wahyu, pasal sepuluh, ada tertulis, Yohanes melihat malaikat yang begitu besar dan kuat sehingga salah satu kakinya berada di bumi, kaki yang satunya ada di laut, dan dia membentangkan tangannya dan dia mencapai ke matahari. Bisakah Anda membayangkan betapa hebatnya sosok raksasa itu? Mungkin setinggi menara Sears atau bekas World Trade Center. ... malaikat besar dan raksasa yang berjaga di atas Amerika Serikat!

Saudara-saudara terkasih, saat dia mengucapkan kata-kata ini, dia berkata "ini adalah kata yang harus Anda khotbahkan malam ini." Dan kemudian saya melihat langit terbuka, dan dari takhta Tuhan, firman ini datang kepada saya: " Membalaskan kesalahan bapa-bapa kepada anak-anak, dan anak-anak kepada generasi ketiga dan keempat. "... penghakiman Tuhan.
Tidakkah kamu percaya salah satu nabi palsu yang memberitakan kepadamu setelah 9/11 mengatakan, itu bukan penghakiman Tuhan. Saya katakan, sebagai orang non-Amerika, dan sebagai seorang nabi kudus Tuhan, apa yang terjadi adalah penghakiman dari Tuhan.
Dua hari sebelum 9/11 terjadi, seorang teman baik saya, seorang nabi Tuhan yang sangat suci, diangkat di dalam roh ke Surga. Dan sementara dia berdiri di hadapan hadirat Tuhan Yang Mahakuasa, Tuhan Yesus Kristus memanggil seorang malaikat yang kuat dan berkuasa. Dia datang dan berdiri di hadapan Tuhan Yesus Kristus. Dan obor berapi-api diberikan pada malaikat ini. Begitu malaikat itu memegang obornya, ia menjadi berkobar (diliputi) dengan api dari kepala sampai telapak kakinya. Dan kemudian, perintah itu diberikan kepada malaikat itu, "MAJULAH! Dan lemparkan api ini ke atas negara-negara di dunia. "
Dan malaikat dan nabi ini turun, dan mereka berdiri di tengah langit. Dan malaikat itu memberitahunya, sekarang lihat apa yang terjadi.
Dan malaikat itu mengambil obor yang menyala di tangannya dan melemparkan api ke beberapa bagian bumi. Dan ketika api itu dilemparkan, malaikat itu memberitahunya, "Mulai sekarang dan seterusnya, akan terjadi pemboman, kebakaran dan penghancuran di banyak, banyak negara di seluruh dunia."
Penglihatan itu (diberikan kepada nabi ini) pada tanggal tujuh September (tahun 2001). Pada tanggal delapan September, saat dia sedang melakukan puasa dan pertemuan doa di gerejanya, malaikat yang sama datang dan berdiri di sisinya lagi, dan mengulangi ke telinganya, terdengar, kata demi kata, setiap kejadian yang dia lihat pada hari sebelumnya. Dan malaikat itu memerintahkannya, "Sekarang, katakanlah kepada jemaatmu segala sesuatu yang kamu lihat dan kamu dengar." Dan dengan sangat ketakutan dan gemetar, dia membagikan apa yang dia lihat dan apa yang dia dengar. Dan mereka semua berdoa. Beberapa hari kemudian datang penghakiman atas Amerika. Itu bukan serangan teroris biasa.

Jika anda membaca dalam Perjanjian Lama, kelima kitab Musa, setiap kali Israel pergi, sesat dari perintah dan hukum Tuhan, Alkitab mengatakan dengan sangat jelas, "Tuhan akan membuat musuh-musuhnya melawan dia." Lebah dan Binatang buas akan dilepaskan dan menimbulkan malapetaka di tanah Israel di antara orang Israel. Jika Tuhan bisa melakukan itu kepada bangsa yang terpilih, orang-orang pilihan, lebih lagi ANDA? Tuhan melepaskan penutup pelindungnya, melepaskan tangan pelindungnya, karena engkau terus-menerus membelakangi Tuhan Yang Maha Esa.
Engkau tahu, ketika saya pertama kali datang ke Amerika, pada tahun 1991, pada tanggal 4 Juli, Hari Kemerdekaan mu, saya berada dalam sebuah konferensi yang dijadwalkan untuk berbicara.
Saat saya menyembah Tuhan, saya melihat langit terbuka di hadapan saya, dan Tuhan Yesus Kristus berdiri di sana, dan Dia mengatakan kepada saya, "Sekarang Aku akan memberimu satu kata untuk bangsa ini."
Di antara tiga hal yang Dia tunjukkan kepada saya, itu semua telah terjadi, tapi saya akan memberitahumu satu hal yang menyangkut anda saat ini: Saya melihat bendera Amerika. - Engkau tahu, saya belum pernah melihat orang-orang seperti orang Amerika, yang sangat mencintai bangsanya, dan yang begitu cinta pada tanah air mereka. Itu bagus. Ketika saya bepergian di negara mu, saya melihat bendera besar dan raksasa yang berkibar begitu anggun di beberapa bagian negara ini. Saya merasa sangat bangga, seperti saya sendiri adalah orang Amerika. Bendera Amerika yang sama, saya lihat di langit. Tapi bukannya berkibar ke arah yang benar, tapi ke arah sebaliknya.
Dan Tuhan Yesus Kristus berdiri di atas bendera itu dan mengetuk ... pada bendera. Dan saat Dia mengetuk, saya melihat kata-kata, "LAST CALL" berkedip. Panggilan terakhir berkedip dan berkedip. Kemudian firman Tuhan datang kepada saya, "Bangsa ini - bendera yang engkau lihat berkibar ke arah sebaliknya adalah hati bangsa ini yang telah berpaling dari kebenaran, dan berjalan menuju ketidakbenaran. Dia telah membelakangi Ku. Namun, Aku masih memanggilnya. Panggilan terakhir, panggilan terakhir, panggilan terakhir.

Dan selama tiga bulan saya berada di A.S. selama periode itu, setiap gereja dan setiap konferensi yang saya kunjungi, saya diperintahkan untuk membagikan visi ini. Dan minta pada orang-orang Amerika untuk berdoa untuk negara mu. Tapi engkau tahu, saya sangat terkejut saat mengetahui bahwa orang Amerika, terutama orang Kristen Amerika, dengan kata-kata yang sangat ringan, karena engkau berpikir bahwa orang Amerika non-Kristen layak mendapatkan penghakiman Tuhan. Engkau benar-benar tidak mencintai bangsamu. Engkau pikir kau mencintai bangsamu, tapi jauh di lubuk hatimu, engkau tidak benar-benar mencintai bangsamu. Engkau memiliki sikap kebenaran diri sendiri, berpikir bahwa orang-orang non-Kristen layak menerima penghakiman Tuhan, dan kau berhak mendapatkan Surga. Tidakkah kau berpikir bahwa ketika menara kembar rubuh, banyak orang Kristen juga binasa?

Ketika ekonomi New York City terhenti, berapa banyak orang Kristen juga menderita kerugian ekonomi, PHK pekerjaan. Tiga puluh ribu orang India yang bekerja di New York City dikirim kembali ke rumah. Semalam, 30.000 orang India kehilangan pekerjaan mereka. Mereka kembali ke rumah, di antara mereka, banyak orang Kristen. Mereka menulis kepada saya untuk berdoa. Ketika penghakiman Tuhan datang, ingatlah: bahkan orang benar pun harus menderita.
Ketika penghakiman Tuhan menimpa Israel, dan mereka dibawa tertawan ke Babel, Daniel yang benar ada di antara mereka! Dia tertawan.
Ketika Israel berada di bawah penawanan bangsa asing lain, Yeremia orang benar ada di sana!
Nehemia yang benar ada di sana. Orang-orang kudus yang saleh juga pergi ke pembuangan! Engkau jangan lupa itu. Jangan lupakan itu.
Kau telah ditipu oleh semua guru-guru palsu dan nabi-nabi palsu di negara mu, menipu mu dan menipu untuk berpikir bahwa apa pun yang terjadi, kau akan selalu dilindungi. Akibatnya, engkau menderita kelesuan rohani, hanya mendengar apa yang ingin kau dengar dan beralih saat kau tidak ingin mendengarnya. Engkau tahu, itu tertulis di Alkitab, "... mereka yang memiliki telinga yang gatal, hanya ingin mendengar kata-kata yang menyenangkan."
Saudara-saudara terkasih, penghakiman Tuhan itu nyata. Penghitungan telah dimulai.

Engkau tahu, India dan Pakistan mendekati perang nuklir habis-habisan. Jika perang terjadi, seluruh Pakistan pasti musnah. Empat negara bagian utara di India akan musnah. Dan para analis pertahanan memperkirakan bahwa Pakistan tidak dapat dihuni selama tiga puluh tahun karena debu nuklir yang akan menggantung di seluruh negeri. Seluruh India utara pasti akan musnah. Nepal akan musnah. Tibet akan terpengaruh. Mereka mendekati perang nuklir habis-habisan ini. Entah bagaimana, Tuhan menyelamatkan kita.

Saudara-saudara terkasih, jika Anda membaca Kitab Suci, lupakan ajaran gereja, lupakan tradisi dan ajaran orang-orang yang sia-sia yang hanya ingin menipu uang mu.
Saya menyatakan kepadamu nubuat Tuhan sekarang juga. Dari Kejadian sampai Wahyu, jika engkau membaca Kitab Suci, ini menunjukkan dengan sangat jelas dua hal: penghakiman penebusan. Penghakiman Tuhan ... karena Dia adalah Tuhan yang baik.
Dari taman Eden sampai ke kitab Wahyu, kau akan melihat kedua tema ini: kasih dan penghakiman. Bukan hanya kasih dan kasih, dan berkati saya dan berkati saya. Beginilah cara para nabi dan guru mengajar mu hari ini. Dan mereka tidak hanya merusak gereja Amerika, tapi juga merusak gereja India. Mereka merusak gereja Timur, mereka merusak gereja Afrika dan mereka merusak gereja Eropa. Ini (pengajaran yang tidak seimbang) telah diekspor! Sama seperti Tuhan mencintai ciptaan-Nya yang pertama, anak sulung-Nya, Adam, HATI NYA TERLUKA ketika Dia harus mengumumkan suatu keputusan, "KELUAR !!!"
Tidak bisakah dia melakukan hal lain untuk menjaga Adam tetap di sana? TIDAK! Dia berkata, "KELUAR !!" Engkau tidak akan pernah bisa tinggal di taman Eden. KELUAR! Dari sarang pelindung, seperti bayi baru lahir, dilempar keluar, bagaimana mereka bisa bertahan? Meskipun Tuhan menghakimi Adam dan Hawa, penghakiman itu memiliki aspek penebusan. Pada saat yang sama, Tuhan mengenakan pakaian kepada mereka dengan mantel kulit, dan memberi mereka akses ke pengampunan.

Sekarang lihat di Kejadian, bab enam.
Selama seratus dua puluh tahun, pria yang benar dan sempurna ini, Nuh berkhotbah kepada dunia. 120 tahun! Dia adalah seorang pengkhotbah kebenaran. Selama 120 tahun, Tuhan sangat menderita terhadap orang-orang. Dia sabar selama 120 tahun. Dengan sabar, berharap dan menunggu, bahwa mereka akan bertobat. Selama dia berkhotbah selama 120 tahun, dia juga sedang membangun bahtera pada saat bersamaan.
Seperti salib adalah tanda penebusan, begitu juga bahtera pada hari itu. Bahkan jika mereka tidak mempercayai Nuh, orang-orang itu memiliki penghakiman yang nyata, sebuah bukti penghakiman di depan mata mereka, ... bahtera besar yang sedang dibangunnya ini. Mereka tidak bisa menyangkal bahtera yang mereka lihat dengan mata kepala sendiri, namun mereka memilih untuk tidak mempercayai keselamatan, penebusan yang ada di depan mata mereka.
Mereka mengejek, mereka menghina, mereka mengolok-olok Nuh. Tidak ada satu orang pun yang mempercayainya.
Selama 120 tahun, Tuhan memberi mereka ruang untuk pertobatan. Bahkan sampai hari ketika Nuh masuk ke dalam bahtera, Tuhan menunggu dengan sabar selama tujuh hari lagi, dengan harapan terhadap semua bahwa orang-orang akan bertobat; Bahwa setidaknya seseorang akan bertobat, dan mereka akan masuk ke dalam bahtera.
Akhirnya, tiba saatnya ... saat pintu anugerah akan DITUTUP. Dan Alkitab mengatakan, Tuhan menutup pintu dari luar. Mengapa? Mengapa Nuh tidak menutup pintu dari dalam? Saat hujan mulai turun, saat hujan pertama turun, mata semua orang terbuka, bahwa Nuh benar selama 120 tahun! Dan coba tebak apa yang terjadi, mereka semua pergi dan memukul-mukul pintu bahtera! Nuh, buka pintunya! Nuh, buka pintunya! Tangisan anak kecil berteriak, "Kakek Nuh, BUKA PINTU! BUKA PINTU! "Bagaimana perasaan hatimu jika kamu adalah Nuh! Tidakkah kamu mau membuka pintu? Nuh pasti merasa seperti itu. Saat Tuhan menutup pintu, tidak ada orang yang bisa membuka pintu. Itulah alasan mengapa Tuhan sendiri menutup pintu. Dia tidak pernah membiarkan Nuh menutup pintu, karena Nuh mungkin akan membuka pintu. Hanya satu keluarga yang diselamatkan. Hanya satu keluarga dari seluruh generasi.
Saudara-saudara terkasih, dalam penghakiman yang datang ke seluruh dunia, kasih dan penebusan melestarikan satu keluarga.

Sekarang lihat kitab Yunus: seluruh bangsa berjalan dalam dosa yang besar ... tapi sebelum kita ke sana, mari ke Sodom dan Gomora. Dua kota besar dari gay dan lesbian. Seluruh kota yang didedikasikan untuk para dewa homoseksualitas, menyembah homoseksualitas sebagai tuhan mereka, tanpa tuhan lain selain itu. Mereka sangat kotor dalam dosa mereka sehingga mereka bahkan ingin berhubungan seks dengan dua malaikat yang pergi untuk memata-matai tanah itu.
Dapatkah engkau membayangkan betapa kasarnya, tidak pantas rusak, segala sesuatu di dalamnya rusak dengan nafsu, begitu rusak sehingga Lot harus masuk, dan bersedia mengorbankan anak perempuannya sendiri, untuk melindungi kedua pria (malaikat) itu.
Penghakiman Tuhan turun - satu keluarga terhindar. Penebusan dalam penghakiman. Tapi saya mengingatkan anda sekarang, engkau bisa begitu dekat dengan penebusan namun kehilangan pada akhirnya. Lihatlah istri Lot. Dia terhindar dari penghakiman, berlari menuju penebusan, dan dia kehilangan kapal itu pada saat terakhir.
Bialah kisahnya menjadi peringatan bagimu. Sebenarnya, Tuhan Yesus sendiri berkata, "Ingatlah, istri Lot." Mengapa Dia mengatakan itu? Karena banyak orang mengajar, "Jika kau pernah diselamatkan, kau akan selamat selamanya." Itu adalah ajaran dari lubang neraka.
Sekali selamat tidak selamanya selamat. (Secara teknis, saya percaya itu, tapi tidak secara praktek nya.) Bukan dari sudut pandang Tuhan, karena ada tertulis dalam Matius 24:13, "Dia yang bertahan sampai pada kesudahannya, hanya DIA yang akan diselamatkan." ... Bertahan sampai akhir! Istri Lot tidak bertahan sampai akhir. Saat dia berada di jalan menuju penebusan, dia meninggalkan hatinya di Sodom dan Gomora. Hatinya menariknya kembali. Dan dia berbalik dan dia melihat, DISELAMATKAN tapi tiba-tiba BINASA!
Jangan tertipu! Sekali lagi saya katakan dengan penuh kasih dan kerendahan hati, jangan tertipu bahwa sekali selamat tetap selamat.
Jangan tertipu bahwa hanya karena engkau adalah orang Kristen yang berbicara bahasa lidah bahwa engkau akan diselamatkan dan ikut dalam pengangkatan. Jangan tertipu. Dia yang bertahan sampai pada kesudahannya, hanya dia yang akan diselamatkan.

Lihatlah kisah Niniwe. Yunus pergi ke sana, berkhotbah. Butuh waktu tiga hari untuk mengelilingi seluruh kota. Selama tiga hari, dia berseru, "BERTOBAT! Jika tidak, maka dalam empat puluh hari engkau akan binasa! "Dari raja ke binatang, mereka semua berpuasa selama empat puluh hari. Mereka bertobat dengan kain kabung. Hati Tuhan tergerak dengan belas kasihan. Penghakiman ditunda, tapi Niniwe akhirnya binasa karena ia hanya bertobat selama satu musim, seperti Anda (Amerika).
Setelah 9/11, seluruh bangsa tampak suci dan bertobat selama satu musim. Sekarang engkau kembali normal. Engkau kembali ke kecemaran mu. Engkau kembali ke korupsi mu, kau kembali ke dosa-dosa mu. Engkau telah melupakan pertobatan yang kau lakukan setelah 9/11. Janji-janji yang telah kau buat kepada Tuhan yang hidup setelah 9/11, kau telah lupakan! Altar yang telah engkau perbaiki setelah 9/11, kau sudah lupakan! Dan mereka kembali pada kejatuhan lagi! Alkitab mengatakan, "Roh-Ku tidak akan bersama dengan manusia untuk selama-lamanya." Rohku tidak akan bersama dengan manusia selamanya.

Sekarang mari bersama saya ke Perjanjian Baru, dalam Lukas, bab sembilan belas. Tuhan Yesus Kristus melihat kota Yerusalem, kota kesayangan-Nya, kota-Nya sendiri, Dia tidak memiliki kota lain kecuali Yerusalem. Dia melihat ke kota, dan Dia memukul wajah-Nya dan Dia menangis, dan menangis dan menangis. Tidak seorangpun pernah melihat menangis seperti itu sebelumnya. Ini bahkan sebelum Dia menangis di makam Lazarus. Dia memukuli wajah-Nya, memukul dadanya dan menangis dengan getir. Mengapa? Karena orang-orang yang untuk siapa Dia datang, sebagai karya penebusan, mereka akan menolak Mesias. Dan apa akibat penolakan itu? Penghakiman.
Tuhan Yesus meramalkan, "Oh Yerusalem, engkau akan binasa! Mereka akan mengepungmu! Engkau akan benar-benar binasa! Kotamu akan terbakar, engkau akan menjadi abu! "Teriaknya, seperti ibu menangis untuk bayinya. Tiga puluh tiga setengah tahun setelah Tuhan Yesus Kristus disalibkan, Yerusalem dibakar menjadi abu. Tidak satu kali, tapi tiga kali, kota itu terbakar menjadi abu.

Saudara-saudara terkasih, apakah dia bertobat? Apakah gereja bertobat? Dalam kitab Kisah Para Rasul, ketika gereja lahir, lahir dalam api, lahir dalam kuasa Roh Kudus, fondasi gereja adalah kuasa Roh Kudus dan kemurnian Allah. Sementara gereja berkembang, sama seperti kesombongan memasuki hati Lucifer di Surga, dosa masuk ke dalam gereja dalam bentuk satu pasangan, bernama Ananias dan Sephira. Dalam usaha untuk mendapatkan kebaikan hati di mata pendeta senior mereka, Petrus, mereka menjual properti mereka, menyimpan setengah dari uangnya, dan membawa separuh uang lainnya dan berbohong kepada Petrus, bahwa inilah semua uangnya, seluruh hasil dari Penjualan tanah kita. Kami membawanya dan meletakkannya di kaki mu yang kudus.
Jika kau membaca Kisah Para Rasul, pasal lima dengan sangat hati-hati, engkau akan menemukan bahwa sebelum Petrus mengumumkan penghakiman atas mereka, terlebih dahulu kepadanya, ada ruang baginya untuk bertobat. Petrus bertanya kepadanya, "Apakah engkau yakin itu dijual dengan sejumlah uang ini?" Dia berkata, "Tentu saja, ya, Petrus." HANYA KEMUDIAN, penghakiman Tuhan turun, dan Petrus berkata, "BAGAIMANA BERANI engkau berbohong melawan Roh Kudus. "Petrus bahkan tidak mengatakan, beraninya kamu berbohong terhadapku. Dia berkata, beraninya kamu berbohong melawan Roh Kudus. Petrus berkata, "MATI REBAH!" Ananias langsung mati.

Setelah tiga jam, istrinya datang. Rahmat dan penebusan terbentang ke arahnya. Petrus bertanya kepadanya, "Katakan sejujurnya, apakah engkau menjual properti mu dengan sejumlah uang ini?" Apa yang bisa dia katakan? "Tidak." Sebuah kesempatan diberikan kepadanya untuk bertobat. Tolong perhatikan itu. Kesempatan  diberikan kepadanya untuk bertobat. Apakah dia memanfaatkannya? Tidak. Dia melanjutkan khayalannya. Dia terus berjalan dalam kebohongan. Dia terus percaya pada kebohongan yang dia dan suaminya temukan. Dan kemudian dia mati rebah.
Saudara-saudara terkasih, biarkan saya dengan penuh kasih memberi tahu anda dengan cinta yang besar, Tuhan tidak pernah menghakimi sebelum memberi ruang untuk pertobatan. Bahkan saat Dia menghakimi, itu adalah menuju penebusan. Penghakiman adalah penebusan, bukan destruktif.

Sekarang ke Kisah Para Rasul, pasal dua belas. Raja Herodes dengan bangga berpose atas kekuatan besarnya (dan kuasanya). Dan seorang malaikat Tuhan datang dan berdiri di sisinya, mengeluarkan pedangnya, dan (memukulnya). Secara alami, dia terjatuh ke lantai. Para dokter akan mengklasifikasikannya sebagai serangan jantung.
Tapi apa yang terjadi di alam spiritual? Malaikat Tuhan memukulnya mati. Berapa banyak pendeta mu yang meninggal mendadak? Jika mereka mati mendadak karena alasan medis, engkau mungkin berpikir hal itu terjadi seperti itu. Tapi saya katakan kepada mu hari ini, Kisah Para Rasul pasal dua belas diulang berkali-kali: malaikat Tuhan berdiri di sana, memukul mereka mati.

Jika engkau membaca kitab Obaja, bab satu, ayat tiga dan empat, engkau akan membaca nabi menubuatkan di sana, "Meskipun engkau terbang tinggi dan membuat sarang mu di antara bintang-bintang, oh, kau elang, kau akan diturunkan rendah." Siapa menurutmu yang sedang dibicarakan? Meskipun engkau membuat sarang di antara bintang-bintang ... Bagaimana bendera mu? "Meskipun engkau membuat sarang di antara bintang-bintang, engkau akan diturunkan rendah." ... karena engkau telah tertipu oleh kesombongan di hati mu. ... Keangkuhan di hatimu, bukan oleh hal lain.
Amerika itu baik. Bangsa yang baik, bangsa yang memberi, bangsa yang sangat membantu. Dan pada saat bersamaan, bangsa yang sombong dan arogan. Dia berpikir bahwa dia telah menjadi hebat dengan kuasa dan kekuatan dari kekuatannya sendiri. Dia telah lupa bahwa Tuhan Tuhanlah yang telah mengangkat mu, memberkati mu, membuat mu kuat dan kuat, namun engkau telah melupakan pencipta mu.

Lihatlah Kitab Wahyu, pasal dua dan tiga, tujuh pesan ke tujuh gereja yang ada pada saat itu. Tak satu pun dari mereka, kecuali gereja di Smirna, menerima sebuah firman (baik) dari Tuhan Yesus Kristus. Sisa dari enam gereja tersebut menerima penghakiman bersyarat. Jika mereka bertobat, itu akan baik dan bagus. Jika tidak, Aku akan menghapusnya, Tuhan berkata (kepada satu gereja tertentu), "Aku akan mengambil kaki dian mu dan engkau akan hancur."

Saya pernah berkhotbah di sebuah gereja karismatik di Singapura. Pendeta tersebut mengundang saya ke rumahnya untuk makan malam Hari Natal. Bersama saya ada dua tua-tua gereja. Setelah makan malam, sebelum saya pergi, katanya, mohon berkati keluarga kami sebelum engkau pergi.
Saya berdiri untuk berdoa bagi keluarganya. Dan Tuhan Yesus Kristus datang dan berdiri di sampingku dan berkata, "Selama tiga tahun, saya telah datang ke gerejanya dan mencari buah, dan tidak ada yang berbuah. Sekarang, aku akan memotong pohon ini. "
Lalu saya berlutut, dan saya ber syafaat bagi gereja itu. Selama dua puluh lima menit, aku berseru kepada Tuhan. "Tidak, Tuhan, tolong jangan. Tolong jangan. Tunggulah mereka Tuhan selama satu tahun lagi. "Tuhan Yesus mendengar doaku dan Dia berkata," Karena kau meminta, Aku akan menunggu untuk satu tahun lagi. "Setelah doa, saya memanggil pendeta secara pribadi dan saya katakan kepadanya firman ini ( dari Tuhan).
Dan saya benar-benar lupa tentang keseluruhan peristiwa ini. Tapi, 365 hari kemudian, tepat pada hari itu, Tuhan Yesus Kristus menampakkan diri kepada saya dan Dia berkata, "Satu tahun sudah habis." Saya benar-benar melupakannya. Dia datang dan mengingatkan saya. "Satu tahun sudah habis. Dan selama satu tahun itu, dia tidak menghasilkan buah apapun. SEKARANG, para penuai akan datang dan akan memotong pohon itu. "Sejak saat Tuhan Yesus mengucapkan firman itu, saya melihat pohon gereja ini layu dari hari ke hari. Hari ini, itu tidak ada. Bahkan pendeta itu bukan lagi pendeta gereja. Gereja itu benar-benar tutup. Ini hanya satu contoh yang telah saya katakan. Saya dapat memberi tahu mu contoh dari banyak gereja lain di mana Tuhan datang dan mengambil kaki dian dari gereja-gereja lain.
(Lain) gereja dengan siapa saya memiliki hubungan yang sangat dekat, seperti saya adalah seorang ibu yang melahirkan gereja (saya melahirkan gereja). Tapi ibu yang melahirkan gereja, - ibu yang sangat -, harus menggunakan belati untuk menusuknya, seperti yang dilakukan Abraham.

Suatu hari ketika saya berada di gereja mu, Tuhan Yesus menampakkan diri kepada saya dan Dia berkata, "Aku akan mengambil kaki dian mereka." Ketika saya katakan hal ini kepada pendetanya, dia menertawakan saya. Dia berkata, "Saudaraku, kita ada dalam Perjanjian Baru. Kita berada di bawah kasih karunia. Bagaimana Tuhan akan menyukai (apa yang baru saja Anda katakan)? "
Saya melihat dia dan saya berkata, "Jika saya adalah nabi Tuhan yang benar, dan jika firman itu benar-benar berasal dari Tuhan, itu akan terjadi." Dan saya mengebaskan debu dari kaki saya hari itu, dan saya tidak pernah kembali ke gereja itu lagi Tapi satu tahun kemudian, kaki dian itu diambil dari gereja. Dan gereja itu tidak lagi ada.
Saudara-saudara terkasih, jangan mengambil keselamatan mu begitu saja. Jangan mengambil kebebasan mu begitu saja. Jangan mengambil belas kasihan Tuhan begitu saja. Janganlah menerima anugerah penebusan dari Tuhan begitu saja.

Beberapa tahun yang lalu, saya berkhotbah di sebuah konferensi di Sydney, Australia. Kau tahu kota Sydney persis seperti kota San Francisco. Dosa yang sangat di San Francisco adalah dosa-dosa di Sydney. Dosa yang kau lihat di New York City adalah dosa-dosa di Perth. Dua kota identik, di pantai timur dan barat di negara mu adalah kota yang sama (dalam hal rohani) di Australia, pantai timur dan barat. Mereka selalu gerbang kota. Sementara saya berada di sana, suatu malam malaikat yang mengagumkan datang dan berdiri di hadapanku.

Saya biasanya tidak pernah takut di tengah-tengah malaikat, kecuali ketika saya mulai melihat pemimpin utama bangsa-bangsa. Tapi malaikat itu, saat dia berdiri di hadapanku, aku gemetar dan goyah seperti sebuah daun. Dan dia punya seperti sebuah mangkuk di tangannya. Dan dia menatapku dengan tatapan tajam di matanya, dan dia berkata,
"Saya adalah salah satu dari dua malaikat yang dikirim untuk memata-matai Sodom dan Gomora. Dan saya telah dikirim ke sini untuk memata-matai kota dan menuangkan botol penghakiman ini ke atas kota. "
Baru saat itulah aku mengerti mengapa aku gemetar. Dengan rasa takut, saya menjatuhkan wajah saya di hadapan Tuhan. Saya berdoa dan berdoa untuk kota Sydney. Saya berkata, "Tuhan, jangan sekarang. Masih ada tiga hari lagi untuk konferensi tersebut, Tuhan. Saya akan mengumpulkan semua orang Kristen untuk bertobat untuk Sydney, untuk berdoa bagi bangsa ini. "Untuk waktu yang lama saya menjatuhkan wajah saya. Akhirnya, raut muka di wajah malaikat berubah. Dia menjadi lebih tenang, dan dia berkata, "Saya akan pergi sekarang untuk satu musim." Dan dia pergi.

Diterjemahkan oleh
http://mannadelivery.blogspot.co.id/2017/06/penghakiman-tuhan-terhadap-orang-orang.html





Tidak ada komentar:

Posting Komentar